Terdiri dari apa afantasia?

afantasia

Mulailah dengan memejamkan mata dan memvisualisasikan liburan pantai musim panas lalu. Wajar jika Anda bisa merasakan semilir angin laut atau mendengar suara deburan ombak saat mencapai bibir pantai. Namun, hal itu mungkin saja terjadi bahwa Anda tidak dapat melihat pantai dalam pikiran Anda. Jika hal ini terjadi pada Anda, mungkin Anda mengalami apa yang disebut dengan aphantasia.

Ini adalah fenomena yang dialami banyak orang Mereka tidak mampu memvisualisasikan gambaran mental. Pada artikel berikut ini kami akan berbicara dengan Anda secara detail tentang aphantasia dan penyebab atau alasan mengapa hal itu terjadi.

Apa itu afantasia

Afantasia adalah ketidakmampuan banyak orang untuk secara sukarela menciptakan gambaran mental. Orang yang menderita aphantasia mereka tidak dapat memvisualisasikan gambaran dalam pikiran mereka, entah mengingat kejadian masa lalu, membayangkan keadaan di masa depan atau bahkan bermimpi saat sedang tidur. Bagi penderita aphantasia, pengalaman imajinasi sama sekali tidak memiliki bentuk visual apa pun, dan sebaliknya mereka akan bergantung sepenuhnya pada indra lain, seperti pendengaran, penciuman, atau sentuhan. Berkat indera tersebut mereka mampu membangkitkan kenangan masa lalu.

Afantasia pertama kali diidentifikasi oleh ahli saraf Inggris Adam Zeman pada tahun 2015. Sejak saat itu, terdapat peningkatan minat untuk memahami penyebab fenomena ini dan apa implikasinya. Meskipun aphantasia bervariasi dalam intensitas dan manifestasinya, hal ini mempengaruhi sekitar 5% populasi, menurut berbagai penelitian.

Bagaimana cara mengetahui apakah seseorang menderita aphantasia

Ketika ingin mengetahui apakah seseorang menderita kondisi ini, Penting untuk menanyakan pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Anda memikirkan seseorang yang dekat seperti teman atau anggota keluarga dan gambaran dalam pikiran tidak tajam atau jelas sama sekali.
  • Anda memikirkan gerakan atau situasi tertentu dan Mustahil untuk melihat faktanya sendiri.
  • Orang tersebut sama sekali tidak dapat fokus sepenuhnya secara detail gambaran mental yang berbeda.

Jika menderita salah satu dari hal-hal ini, kemungkinan besar orang tersebut akan menderita atau menderita tingkat afantasia tertentu.

berpola

Gejala afantasia

Orang yang menderita aphantasia menggambarkan pengalaman imajinatif mereka seperti semacam "layar kosong"» yang tidak memungkinkan untuk memproyeksikan jenis gambar apa pun. Mereka menyadari kondisinya ketika mereka tidak mampu mengingat peristiwa yang dialami di masa lalu dan menyadari bahwa mereka tidak mampu melihat secara mental apa yang ingin mereka bangkitkan dalam pikiran mereka. Beberapa penderita aphantasia menjadi sangat frustasi dengan kenyataan bahwa mereka tidak dapat memvisualisasikan apa pun dalam pikirannya, terutama karena orang lain dapat melakukannya dengan cara yang mudah dan sederhana.

Di sisi lain, perlu diperhatikan bahwa penderita aphantasia juga dapat mengembangkan strategi alternatif untuk memproses informasi dan mengakses ingatan. Dengan cara ini mereka bisa menggunakannya indera lainnyas untuk dapat mengakses kenangan yang berbeda atau merencanakan acara masa depan. Oleh karena itu, hal ini menunjukkan bahwa tidak adanya gambaran mental tidak harus membatasi kemampuan berpikir kreatif atau mengingat pengalaman masa lalu, namun hanya akan menyebabkan penggunaan jalur kognitif yang berbeda.

Penyebab afantasia

Penyebab aphantasia tidak diketahui, namun berbagai peneliti telah mengajukan beberapa teori untuk menjelaskan mengapa beberapa orang tidak dapat memvisualisasikan gambaran dalam pikiran mereka. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa aphantasia mungkin ada hubungannya dengan perbedaan fungsi otak, terutama di bidang yang berkaitan dengan imajinasi dan visualisasi.

Teori lain menyatakan bahwa aphantasia bisa jadi disebabkan oleh perbedaan cara orang memproses informasi sensorik. Berbagai penelitian mampu memastikan bahwa orang yang mengidap aphantasia cenderung memiliki preferensi lebih oleh informasi sensorik eksternal, seperti yang terjadi pada musik atau gambar visual, sehingga merugikan informasi sensorik internal.

Hal ini juga dianggap dan diyakini sebagai aphantasia mungkin memiliki komponen genetik. Pasalnya, beberapa penelitian menemukan bukti bahwa aphantasia bisa diturunkan pada keluarga tertentu. Namun, hal ini belum sepenuhnya terbukti dan memerlukan penelitian lebih lanjut.

apa itu afantasia

Implikasi dan pengertian aphantasia

Aphantasia akan menimbulkan segala macam pertanyaan tentang sifat manusia dan cara manusia memproses informasi sensorik. Meskipun hal ini mungkin meresahkan sebagian besar masyarakat, aphantasia tidak dianggap sebagai kelainan, karena orang yang memiliki kondisi ini dapat menjalani kehidupan yang sepenuhnya normal, fungsional, dan kreatif.

Namun, pemahaman aphantasia mungkin memiliki implikasi tertentu dalam bidang penting dan relevan tersebut. seperti psikologi, ilmu saraf dan pendidikan. Selain itu, menyelidiki aphantasia secara menyeluruh dapat membantu menemukan jawaban pasti tentang mekanisme yang mendasari imajinasi dan gambaran mental.

Bagaimana rasanya hidup dengan afantasia?

Afantasia bisa menjadi Cukup menyedihkan bagi banyak orang. Ini karena sulit membayangkan secara mental wajah orang yang dicintai atau kenangan masa lalu. Meski begitu, kondisi ini hendaknya tidak menjadi penghalang untuk bahagia dalam hidup dan meraih kesuksesan di dalamnya. Tidak ada pengobatan untuk mengatasinya, sehingga penderita aphantasia harus menghadapi kondisi ini.

Pada akhirnya, aphantasia akan membuat kita mengingat betapa rumitnya fungsi otak. Ketika fenomena aphantasia dipelajari dan diselidiki, seseorang dapat memahami pentingnya hal ini Apa fakta imajinasi? dan bagaimana pikiran mampu membangun dunia yang mengelilingi manusia.


Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.