Impulsif: Seperti Apa Orang yang Impulsif?

gadis impulsif

Impulsif adalah ciri kepribadian yang dimiliki banyak orang. Ketika seseorang impulsif, mereka biasanya berperilaku tanpa memikirkan konsekuensinya. Mereka tidak berpikir tentang apa yang dapat dihasilkan dari tindakan mereka baik untuk diri mereka sendiri maupun untuk orang lain. Mereka tidak berpikir jika mereka dapat menyebabkan ketidaknyamanan, menyakiti atau menyakiti seseorang. Mereka bertindak mengikuti impuls dan emosi mereka sendiri, tanpa menganalisis hal lain ... mereka membiarkan diri mereka terbawa oleh apa yang mereka rasakan terlepas dari alasan.

Telah terbukti bahwa cara bertindak impulsif ini dapat memiliki komponen genetik dan keturunan. Faktanya, ada kelainan yang memiliki sifat impulsif di antara ciri-cirinya, seperti hiperaktif atau gangguan bipolar. Orang tidak dapat menunda keinginan mereka dan terbawa oleh apa yang mereka rasakan pada saat tertentu.

Perilaku impulsif

Kata impuls berarti kebutuhan untuk melakukan sesuatu. Impulsif dapat didefinisikan sebagai cara tertentu dalam memandang dunia, di mana terdapat kecenderungan untuk bertindak tak terkendali dan cepat ketika dihadapkan pada suatu peristiwa, rangsangan internal atau eksternal. Ada kekurangan dalam penilaian analitis dari orang tersebut yang berarti bahwa mereka tidak memikirkan konsekuensi dari tindakan mereka.

impulsif dalam berbelanja

Oleh karena itu, perilaku impulsif adalah kecenderungan untuk bertindak tanpa memikirkan konsekuensi dari tindakannya, dan tindakan tersebut biasanya terjadi sebagai reaksi terhadap suatu peristiwa yang menyebabkan orang tersebut memiliki respons emosional.

Penyebab

Ilmu saraf telah menemukan jalan, dorongan dan gagasan menjadi perilaku di otak dan, akhirnya, paksaan yang tak terkendali. Gambar-gambar tersebut menunjukkan bahwa beberapa orang mengalami kesulitan Tunda peningkatan reward Anda untuk jangka waktu yang lebih lama.

Perilaku impulsif sangat erat kaitannya dengan neurotransmitter, terutama dopamin, yang terkait dengan proses pembelajaran dan penguatan. Mungkin ada aspek fisiologis yang bisa menjelaskan perilaku impulsif dan repetitif. Ada kegagalan reseptor di lobus frontal khususnya di korteks prefrontal, di mana fungsi eksekutif bertanggung jawab atas pengambilan keputusan dan penilaian.

Ini berarti bahwa inti otak yang terletak di bagian otak pembuat keputusan mengambil jalan memutar dan mencari cara tercepat untuk menerima hadiah tanpa banyak berpikir atau bekerja. Perilaku impulsif dapat dijelaskan oleh reseptor dopamin yang kurang aktif di wilayah tengah otak, area tersebut bertugas membuat keputusan logis. Reseptor ini juga dapat menjelaskan kecenderungan orang yang impulsif menjadi depresi.

Seperti halnya kecanduan narkoba dan judi, perilaku impulsif mengarah pada penyesalan atas tindakan tersebut tanpa cukup menghentikan perilaku sebelumnya.

gadis yang tidak ingin terlalu impulsif

Gejala

Ada beberapa komponen yang membedakan perilaku impulsif dengan perilaku lainnya. Gejala yang dapat dikaitkan dengan impuls adalah sebagai berikut:

  • Ketidakmampuan untuk merencanakan atau mempersiapkan: Didorong oleh dorongan hati kita, kita tidak dapat mempersiapkan konsekuensi logis yang diharapkan; Sebaliknya, kejutan menjadi ciri utama di mana "segala sesuatu bisa terjadi".
  • Pengendalian diri rendah. Tidak ada batasan atau pengendalian diri.
  • Ketekunan rendah. Emosi menentukan langkah selanjutnya. Mengatasi penundaan menjadi sangat sulit.
  • Cari pengalaman baru. Didorong oleh emosi positif atau negatif yang intens, kemampuan kognitif kita untuk merencanakan dan mengevaluasi berbagai alternatif terdistorsi, membuat kita kemudian menyesali keputusan yang dibuat secara mendadak.

Setiap dorongan hati berbeda dan memiliki konsekuensi yang berbeda, mulai dari makan sepotong kue ekstra saat tidak seharusnya, mencuri, memecahkan barang, dan bahkan melukai diri sendiri. Dalam jurang perilaku impulsif, bahkan kehidupan kita sendiri atau kehidupan yang kita cintai bisa berada dalam bahaya. Keadaan emosional adalah kunci dalam perilaku ini; Selama proses tersebut, otak melepaskan keadaan emosional yang mewarnai persepsi realitas, sehingga sulit bagi orang tersebut untuk tidak merasakan dorongan untuk bertindak. Oleh karena itu, proses pemikiran rasional rusak orang tersebut tidak dapat menempatkan tindakan dan konsekuensinya ke dalam perspektif.

Diagnosis

Siapapun bisa menjadi korban dari perilaku impulsif kapan saja dalam hidup… Meskipun jika itu menjadi kebiasaan maka itu bisa menjadi masalah yang sangat serius pada orang yang tidak memiliki pengendalian diri yang diperlukan untuk berfungsi dengan baik. Jika menurut Anda perilaku impulsif ada dalam kendali dalam hidup Anda, maka Anda perlu pergi ke spesialis untuk membimbing Anda. tentang bagaimana menjalani hidup Anda dan bahwa impulsif tidak menghancurkan Anda sedikit demi sedikit.

Spesialis menggunakan alat khusus, kuesioner, dan wawancara untuk menentukan risiko perilaku impulsif dan menetapkan tindakan terapeutik. Ada juga tes khusus yang dapat membantu menentukan seberapa impulsif Anda dan membantu Anda melatih pikiran untuk menghambat perilaku impulsif ini.

gadis bahagia menjadi impulsif

Bagaimana menjadi kurang impulsif

Menjadi kurang impulsif ada di tangan Anda karena pikiran Andalah yang membuat Anda lebih atau kurang impulsif. Jika Anda ingin menghentikan perilaku seperti ini, ikuti tip berikut dan Anda akan melihat bagaimana hidup Anda akan mulai membaik.

Tarik napas dalam-dalam

Ketika Anda merasa akan bertindak secara impulsif, berhentilah sejenak dan tarik napas dalam 10 kali. Ini akan membantu tubuh Anda menerima oksigen yang dibutuhkan untuk menurunkan tingkat kecemasan.

Tunggu sebelum bertindak

Hitung sampai 50 sambil bernapas sebelum melakukan apa yang ada dalam pikiran Anda, yaitu, apa yang pikiran Anda usulkan untuk dilakukan. Kali ini akan menenangkan Anda dan membantu Anda mengurangi perilaku impulsif.

Perhatikan perilaku impulsif

Buatlah kalender dengan hari-hari baik dan buruk Anda, ini membantu untuk tetap fokus pada hari-hari baik ketika Anda tidak terbawa oleh perilaku impulsif. Dengan cara ini, Anda dapat menyadari bahwa Anda mampu mempertahankan pengendalian diri lebih dari yang Anda harapkan.

Mintalah seorang teman atau anggota keluarga untuk membantu Anda

Keluarga dan teman dapat membantu Anda melacak perilaku ini, dan terkadang mereka bahkan dapat menenangkan Anda jika perlu. Percayai seseorang untuk memberi tahu Anda ketika hal itu mungkin di luar kendali sehingga mereka dapat memimpin.

Kunjungi terapis

Jika Anda merasa bahwa perilaku impulsif Anda memengaruhi interaksi sosial, keluarga, dan / atau pekerjaan Anda, lebih baik berkonsultasi dengan profesional. Terapis dapat memberi Anda alat tentang kecerdasan emosional dan cara mengelola impuls Anda.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.