Mimpi dan siklus tidur

fase mimpi

Banyak orang yang salah mengira bahwa saat tertidur, seluruh tubuh memasuki masa lesu. tempat orang tersebut tidur. Namun, selama seluruh jam tidur, akan terjadi beberapa proses yang bertujuan untuk menjadikan tubuh seperti baru. Tidur akan melalui serangkaian fase yang didalamnya terjadi berbagai proses.

Pada artikel berikut ini kami akan berbicara lebih detail dengan Anda tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan tidur dan dari fase atau siklusnya.

siklus tidur

Siklus tidur akan melalui fase yang berbeda-beda sepanjang malam. Tidur bersifat siklus dan setiap siklus akan berlangsung sekitar 90 menit atau lebih. Siklus ini berulang tergantung pada jam yang dihabiskan seseorang untuk tidur. Semakin banyak jam tidur, semakin banyak pula siklus yang dimiliki seseorang. Dalam setiap siklus terdapat serangkaian fase atau tahapan yang dibedakan dengan baik:

  • Fase 1: mati rasa
  • Fase 2: Tidur nyenyak
  • Fase 3: Transisi
  • Fase 4: Tidur nyenyak
  • Fase REM: mimpi paradoks

ritme sirkadian

Ritme sirkadian adalah ritme biologis yang dimiliki semua makhluk hidup dan yang memungkinkan pengaturan istirahat. Hal yang wajar adalah adanya sinkronisasi tertentu dengan unsur lingkungan, namun ada kalanya terjadi ketidaksesuaian, seperti pada kasus orang tersebut tidur di siang hari karena pekerjaan atau karena jet lag.

Agar siklus tidur di atas dapat terpenuhi, ritme sirkadian sangat penting untuk diperhatikan. Oleh karena itu agar dapat beristirahat dengan baik dan optimal Adalah baik untuk mengikuti rutinitas yang baik. Tidak memiliki rutinitas dapat menyebabkan ritme sirkadian menjadi sangat tidak seimbang dan orang tersebut tidak dapat beristirahat dengan baik sama sekali.

Pentingnya melatonin dan kortisol sebelum tidur

Produksi hormon memiliki hubungan langsung dengan siklus sirkadian. Beberapa hormon dikeluarkan saat tubuh beristirahat seperti halnya hormon pertumbuhan atau kortisol.

Kortisol dan melatonin sangat penting untuk memastikan tubuh mampu mengatur istirahat. Jika melatonin tinggi, tubuh meminta tidur dan istirahat. Jika kortisol turun dan naik, berarti tubuh sudah siap untuk tampil sepanjang hari.

Kortisol merupakan hormon yang terbentuk sebagai respons terhadap tingkat stres seseorang. Kortisol turun saat malam tiba dan bangun pagi-pagi sekali. Melatonin, sebaliknya, meningkat pada waktu tidur dan memungkinkan orang tersebut tertidur dan tertidur. Dalam beberapa tahun terakhir, mengonsumsi melatonin agar dapat tertidur sesegera mungkin menjadi sangat populer.

siklus tidur

Tahapan tidur

Seperti yang kami sebutkan di atas, siklus tidur Biasanya berlangsung sekitar 90 menit atau lebih, terulang kembali selama waktu yang dihabiskan orang tersebut untuk tidur. Hal yang normal adalah melakukan empat atau enam siklus per malam. Selanjutnya kami akan berbicara lebih detail dengan Anda tentang berbagai fase tidur dan karakteristiknya:

Fase pertama: Mati rasa

Fase pertama ini mencakup menit-menit pertama setelah orang tersebut tertidur. Ini adalah fase antara terjaga dan tidur.

Fase kedua: tidur ringan

Pada fase kedua ini tubuh secara bertahap terputus dan pernapasan melambat bersamaan dengan detak jantung. Fase kedua biasanya berlangsung setengah siklus, atau sekitar 40 menit atau lebih. Sulit untuk bangun pada tahap tidur ini.

Fase ketiga: transisi

Fase ketiga cukup singkat dan Biasanya berlangsung tidak lebih dari tiga menit. Pada fase ini tubuh benar-benar rileks dan tidak terhubung. Pada fase ketiga, hormon pertumbuhan yang terkenal biasanya diproduksi.

Fase keempat: tidur nyenyak

Tidur nyenyak akan menempati 20% siklus tidur. Ini adalah fase yang paling penting dari semuanya dan fase ini bergantung apakah kualitas tidurnya lebih baik atau lebih buruk. Pada fase keempat, ritme pernapasan dan arteri cukup rendah.

Fase REM: tidur paradoks

Fase REM adalah fase yang paling terkenal atau populer. Pada tahap ini terjadi banyak gerakan mata yang cepat. Ini menempati hampir 25% siklus tidur dan biasanya berlangsung sekitar 20 hingga 30 menit atau lebih. Aktivitas otak pada fase REM cukup tinggi dan penting. Pada tahap ini orang tersebut sedang bermimpi, berhasil menangkap informasi dari luar.

mimpi

Tidur ringan dan tidur nyenyak

Tiga fase pertama dari siklus tidur biasanya berhubungan dengan tidur ringan sedangkan dua fase terakhir Tubuh memasuki apa yang dikenal sebagai tidur nyenyak.

Hal yang normal adalah memasuki tidur nyenyak sekitar waktu tertidur. Jika orang tersebut terbangun selama dua tahap terakhir, tubuh tidak pulih sepenuhnya dan bangun dengan agak linglung. Selama dua fase pertama tidur, lebih mudah untuk bangun.

Mimpi

Kita harus mulai dari kenyataan bahwa setiap orang bermimpi, terlepas dari apakah mereka mengingat mimpi itu atau tidak mengingat apapun. Hal yang normal adalah mimpi itu bertahan lama beberapa jam dalam seluruh siklus tidur. Terbukti bahwa bermimpi membantu tubuh memproses semua emosi dengan lebih baik. Apa yang anda alami sepanjang hari akan berdampak langsung pada apa yang anda impikan saat anda tidur.

Kebanyakan orang yang menderita kecemasan atau stres di siang hari sering kali mengalami mimpi buruk menjelang tidur. Mimpi dapat terjadi pada semua fase atau tahapan tidur. meskipun pengalaman paling jelas terjadi pada fase REM. Beberapa orang dapat bermimpi dalam warna dan orang lain biasanya bermimpi dalam warna hitam dan putih.


Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.