Plasma darah: karakteristik dan fungsinya

Darah adalah jaringan terbarukan yang merupakan bagian dari organisme, dan sel-sel yang merupakan bagian dari jaringan ini diproduksi di sumsum tulang secara terus menerus. Seperti kita ketahui bersama, darah memenuhi fungsi vital dalam organisme dari berbagai spesies, seperti pertahanan terhadap infeksi, pertukaran gas, dan distribusi nutrisi.

Tahukah Anda bahwa darah terdiri dari sekumpulan sel dalam larutan koloid? Ya, darah mengandung komposisi seluler yang sebagian besar terdiri dari sel darah putih dan merah, tersuspensi dalam media cair dan bergizi. Media cair ini dikenal sebagai plasma darah.

Meskipun kita umumnya memikirkan konsep secara global tanpa mempertimbangkan komponennya secara terpisah, kenyataannya plasma itu sendiri merupakan elemen yang memenuhi banyak fungsi relevansi untuk berfungsinya organisme.

Definisi plasma sebagai komponen darah

Plasma darah adalah cairan yang bersifat asin, berwarna kekuningan atau kuning, dengan nada suara tembus pandang, di mana unsur-unsur yang disebut "bentuk" dibenamkan, yang merupakan bagian seluler dari darah. Bukan hanya fraksi cair dari cairan vital ini, tetapi juga yang paling melimpah, karena merupakan 55% dari total volume darah.

Fungsi utama komponen ini adalah untuk mengangkut nutrisi dan limbah dari proses vital.

Komposisi plasma darah: Tersusun dalam larutan air, berkarakteristik koloid, terdiri dari 91% air, dan padatan tersuspensi di dalamnya. Telah ditentukan bahwa ia memiliki kepadatan yang mirip dengan air, meskipun sedikit lebih tinggi, karena zat padat yang ada, seperti protein, mempengaruhi viskositas.

Komponen terlarut terbesar terdiri dari protein (8%), di antaranya dapat kita sebutkan:

  • Globulin: Mereka disintesis di hati dan membentuk antibodi melawan penyakit menular.
  • Fibrinogen: Memainkan peran penting dalam koagulasi, protein ini merupakan bagian penting dari komposisi plasma.
  • Albumin: Mereka mewakili 60% protein plasma, karena protein sebelumnya berasal dari hati, dan peran mereka adalah melakukan pengangkutan hormon lipid dan steroid. Mereka juga dikaitkan dengan tanggung jawab dalam proses seperti tekanan onkotik, yang sangat penting dalam menjaga keseimbangan cairan yang mengairi organ.
  • Lipoprotein. Mereka memiliki efek penyangga, menahan perubahan pH dalam darah.

Penting juga untuk menyebutkan komponen-komponen yang merupakan proporsi (jejak) yang lebih rendah, hanya 1% dari komposisi total plasma, namun penting untuk diperhatikan: karbohidrat, lipid, hormon, enzim, urea, natrium, kalium dan karbonat.

Ekstraksi plasma

Adalah umum untuk mengacaukan plasma darah dengan cairan dengan konstitusi berbeda yang disebut serum, karena keduanya berasal dari aliran darah, namun perbedaan mendasar antara keduanya adalah komposisinya, karena plasma adalah bagian cairan dari darah tanpa pembekuan, karena itu , ia memiliki konstitusi yang lebih bergizi, sedangkan serum adalah bagian cair dari darah yang membeku, sehingga kekurangan komponen seperti fibrinogen.

Ketika darah diambil dari pembuluh darah, itu tetap untuk waktu yang singkat dalam keadaan cair; Untuk mencegah terjadinya pembekuan, biasanya menggunakan penambahan zat antikoagulan seperti heparin, natrium sitrat, dan asam ethyldiaminetetraacetic (EDTA). Selanjutnya, darah yang tidak menggumpal disentrifugasi menggunakan tabung Wintrobe, di mana sel-selnya mengendap di dasar tabung.

Sebagai produk dari proses ini, kami mengamati tiga fase berbeda di dalam tabung: satu dengan warna kuning kerapatan rendah (plasma) yang terletak di bagian atas, di tengah kami menemukan fase keputihan kecil yang terdiri dari trombosit, dan di bagian bagian bawah, fase sel yang lebih pekat berwarna kemerahan.

Kegunaan plasma

Di berbagai sektor kedokteran, para ilmuwan telah memanfaatkan sifat generatif plasma untuk pengobatan kondisi kulit, aksinya sebagai agen pembekuan juga memungkinkan pengembangan terapi untuk pasien dengan defisiensi hematologi, yang memungkinkan mereka untuk meningkatkan kualitasnya. kehidupan, karena mereka dapat melakukan aktivitas sehari-hari dengan normal.

Bioterapi: Terapi ini didasarkan pada penggunaan plasma darah dalam pengobatan gangguan koagulasi seperti hemofilia dan imunodefisiensi primer. Penggunaannya juga telah diperluas ke pengobatan gangguan neurologis.

Prosedur estetika: Plasma di kulit menstimulasi fibroblast, yang terdiri dari komponen yang meningkatkan elastisitasnya, menjadi komponen utama kulit, yang meningkatkan produksi asam hialuronat, elastin, dan kolagen, yang menunda penuaan, dan ini menghasilkan pengurangan. keriput, kendur, dan penggunaannya dalam pengobatan stretch mark juga telah menyebar. Ini juga dapat diterapkan secara preventif, dalam kasus kulit yang lebih muda, atau sebagai terapi regenerasi pada kulit yang menua.

Penerapan plasma kaya trombosit merupakan prosedur khusus, artinya harus diambil dari darah pasien, hal ini dilakukan untuk mengurangi risiko alergi dan penolakan pengobatan. Ini adalah prosedur. Ini adalah prosedur tanpa rasa sakit dan rawat jalan; sekitar 45 hingga 60 menit diperlukan.

Area ini juga termasuk penggunaannya untuk pengobatan luka kulit akibat luka bakar.

Perawatan untuk osteoartritis lutut: Mengamati aksinya dalam mengurangi kekakuan dan regenerasi tulang rawan, terapi telah dikembangkan di mana penggunaan plasma darah telah menjadi populer dalam pengobatan osteoartritis di lutut, mengamati bahwa pemulihan disukai hingga 73% kasus.

Fungsi plasma darah

Sebagian besar fungsinya berasal dari aksi protein yang terkandung dalam cairan ini. Partisipasi mereka dalam berbagai proses relevansi dalam organisasi dirinci di bawah ini:

Dalam koagulasi: Koagulasi pada dasarnya adalah mekanisme pertahanan dalam tubuh, di mana gumpalan membentuk massa padat semi padat yang menghalangi pembuluh darah yang rusak. Plasma ikut campur dalam proses ini, karena ia menyumbang tiga zat yang berperan penting, seperti protrombin, fibrinogen, dan ion kalsium. Selama koagulasi, protrombin dan ion kalsium (Ca ++) membentuk trombin, yang merupakan protein yang bertanggung jawab untuk mengubah fibrinogen (dalam aksi bersama dengan kalsium) menjadi filamen fibrin yang tidak larut, yang merupakan jaringan tiga dimensi yang menjebak eritrosit dan leukosit, yang menghasilkannya. massa padat fibrin dan sel darah, yang disebut bekuan.

Transportasi: Karena memungkinkan pengangkutan nutrisi, gas dan limbah yang dihasilkan dalam proses metabolisme dan seluler. Secara umum, fungsi transpor inilah yang mendorong pertukaran zat antar organ.

Fungsi elektrokimia: Protein plasma bersifat permeabel, dan oleh karena itu disimpan di kompartemen vaskular, dan ini memiliki pengaruh langsung pada tekanan osmotik. Ketika protein ini, yang merupakan molekul besar, tidak berdifusi melalui membran semipermeabel, kehadirannya di media ini mengubah distribusi partikel ionik. Properti ini menentukan perannya dalam regulasi elektrolit.  

Tekanan onkotik: Untuk pemeliharaan jenis tekanan hidrostatis ini, protein yang direndam dalam plasma, memberikan efek langsung, seperti yang telah kita sebutkan di bagian sebelumnya, pada tekanan osmotik.. Dan efek itu terkait erat dengan aksi molekul besar ini pada pembuluh darah. Protein memberikan tekanan, karena pergerakan air terjadi dimotivasi oleh gradien, yaitu diarahkan dari area yang memiliki potensi lebih besar ke area yang lebih kecil, oleh karena itu, air dalam tubuh manusia akan selalu menuju ke tempat di mana ada. adalah konsentrasi yang lebih tinggi dari beberapa zat terlarut.

Dalam kasus protein yang terkandung dalam plasma, terjadi bahwa ada konsentrasi yang lebih tinggi di plasma darah daripada di cairan interstisial (yang memandikan sel-sel jaringan), yang membuat air dalam cairan ini cenderung untuk masuk untuk mengatur tekanan air di kedua sisi dinding kapiler. Dengan cara ini, volume plasma dan total volume darah seseorang dipertahankan.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.