Pelajari lebih banyak tentang tahapan prasejarah

Ada catatan tentang asal muasal manusia dan seperti apa gaya hidup di zaman prasejarah. Selama proses evolusi ini, ia dimasukkan ke dalam sejarah alat kunci tentang pembelajaran yang bisa diperoleh manusia, seperti penciptaan palu, penemuan api, memasak daging.

Perlu dicatat bahwa setiap kontribusi ini dari manusia prasejarah ke manusia modern, muncul dari kebutuhan dasar dan untuk dapat bertahan di masa-masa genting ini.

Ciri-ciri prasejarah

Dalam garis yang sangat umum, prasejarah memiliki banyak karakteristik. Selama periode waktu yang dilalui manusia prasejarah, beberapa karakteristik umum dialami:

  • Pria itu nomaden: dia tidak memiliki tempat tinggal tetap karena kebutuhan utama saat ini adalah bisa makan, jadi sering berpindah dari satu tempat ke tempat lain Untuk mendapatkan makanan terbaik, mereka bisa dikumpulkan dari pohon atau hewan buruan. Alasan utama nomadisme manusia adalah berburu, sekelompok besar pengembara mengejar kawanan ke tujuan akhir mereka untuk memfasilitasi perburuan.
  • Beberapa budaya memiliki keluarga sebagai pilar utama: mereka hidup dalam suku dan komunitas. Yang tertua memimpin yang termuda dan mereka adalah kepala keluarga.
  • Alat: alat bangunan buatan manusia perkembangan hebat di tingkat otak, pemikiran menjadi jauh lebih kompleks berkat kebutuhan yang harus diselesaikan. Alat pertama yang dibuat oleh manusia dibuat dengan tulang binatang, batu dan beberapa cabang yang kuat untuk kemudian berkembang di zaman logam. Kegunaan utama alat-alat adalah perlindungan dari hewan pemangsa, kemudian api menjadi sekutu yang sempurna untuk perlindungan mereka.
  • Hewan peliharaan: manusia belajar hewan jinak mempelajari tingkah lakunya, terkadang hewan yang dikurung untuk dimakan menjadi hewan peliharaan.

Prasejarah

Manusia prasejarah

Manusia pertama adalah Neanderthal, masih memiliki ciri primata dan kemudian berevolusi menjadi Homo sapiens. Keduanya adalah asal mula dari apa yang kita kenal sekarang sebagai sejarah, sejak saat ini manusia telah memberikan kontribusi pada budaya dan sains.

Fosil prasejarah dianggap manusia ketika tulang belakang kerangka menunjukkan tanda-tanda bahwa ia dapat berdiri, kapasitas tengkoraknya dapat menampung otak yang jauh lebih besar mirip dengan yang dimiliki oleh homo sapiens, dan lengan serta tangan yang memanjang. Di sisi lain, yang juga disebut manusia primitif, dianggap demikian sampai kemunculannya menulis dalam budaya kuno.

Manusia prasejarah adalah siapa saja yang pernah hidup melalui masa yang berbeda-beda, baik di zaman batu maupun zaman logam.

Meskipun disebut manusia primitif, mereka mampu memikirkan dan memecahkan masalah kelangsungan hidup, bahkan jika mereka tidak tahu cara menulis, mereka dapat memiliki keterampilan membedakan.  

Di antara ciri-ciri fisik dan ciri-ciri yang dimiliki manusia prasejarah, kita dapati bahwa mereka bertubuh pendek, sangat berotot berkat perburuan dan aktivitas nomadismeMereka memiliki rahang yang sangat kuat dan berjalan membungkuk.

Dalam nada yang sama, komunikasi dipancarkan melalui gerakan tubuh dan dengan memancarkan suara.  Pada gilirannya, penemuan api mengkondisikan kehidupan manusia, membuatnya bergantung pada nyala api merah. Unsur ini menjadi sangat diperlukan saat permainan mulai dimasak, dapat mengatur berbagai penyakit yang disebabkan oleh konsumsi daging mentah.

Pekerjaan yang diperoleh manusia prasejarah berubah sesuai dengan tatanan hierarki yang dipertahankan dalam suku dan komunitas, sedikit demi sedikit. kepemimpinan tertentu berkembang di setiap kelompok: para pria berburu, para wanita mengumpulkan buah-buahan dan anak-anak ranting untuk api dan pemanas.

Pada periode prasejarah, manusia memberikan kontribusi besar pada seni secara umum, metode komunikasi utama adalah melukis di gua-gua yang terbuat dari debu alami seperti oksida dan beberapa diekstraksi dari batu.

Komunikasi visual adalah bagian dari catatan manusia dan kehidupan sehari-harinya, tentang cara mereka berburu dan apa yang diwakili oleh setiap hewan dalam adegan tersebut.

Masyarakat prasejarah

Masyarakat ini dibangun oleh hierarki dan peran sosial yang diberikan kepada setiap anggota komunitas.

Meskipun dalam asalnya manusia tidak membedakan antara masyarakat, tetapi kebutuhannya sangat primitif, masyarakat prasejarah semakin kuat karena otak manusia menjadi semakin kompleks.

Beberapa adat istiadat sosial yang kita kenal sekarang telah disesuaikan dengan manusia sejak zaman prasejarah. Di antara ciri-ciri masyarakat prasejarah kita temukan:

  • Kewajiban: setiap anggota komunitas memiliki tanggung jawab dalam nama Anda; Artinya, anak-anak mengumpulkan ranting-ranting, para wanita buah-buahan dan para pria yang berburu, orang-orang yang lebih tua sedikit demi sedikit menjadi pemimpin suku-suku tersebut.
  • Pria itu, meskipun tinggal dengan orang lain dalam masyarakat, tidak meninggalkan sampai tahap akhir periode prasejarah untuk menjadi nomaden. Tempat tinggal sementara adalah gua dan gua tempat mereka menghabiskan waktu mereka, kemudian dengan datangnya api, manusia ingin terikat pada tempat tertentu di mana dia merasa aman.

Prasejarah

Tahapan prasejarah:

Meskipun kita berbicara tentang prasejarah sebagai periode waktu di mana banyak proses evolusi terjadi di sekitar manusia, konteks ini jauh lebih luas dan berlangsung sekitar 3.5 juta tahun, yang terbagi oleh tahapan utama atau titik henti dalam garis waktu.:

Jaman Batu:

Tahap manusia ini ditandai dengan kelangsungan hidup primitif di mana manusia memanfaatkan peralatan berburu dan senjata yang sebagian besar dibuat dengan batu, periode ini dibagi menjadi tiga tahap utama:

Paleolitik

Periode ini mencakup tahun-tahun awal Homo sapiens, hingga 9000 SM, dan berkembang di beberapa bagian Eropa, Asia, dan Afrika.

Di antara karakteristik Paleolitik yang paling menonjol, kami menemukan penemuan busur, anjing dalam proses penjinakan dan penampilan seni sebagai alat komunikasi utama.

Musik sebagai bagiannya menjadi bagian dari kehidupan manusia, meniru suara binatang dan kodratnya digabungkan dengan awal kepercayaan politeistik dari makhluk primitif.

Mesolitikum

Periode ini tidak memiliki tanggal tertentu, karena bervariasi tergantung pada tanggal dan lokasi, semuanya berdasarkan fosil pada waktu itu. Mesolitikum dapat disebut sebagai periode waktu antara Paleolitik dan Neolitik.

Di Mesolitikum, memancing muncul sebagai aktivitas bertahan hidup sekunder, pertanian menjadi pusat perhatian pada periode ini, dan komunitas tumbuh sesuai dengan perbedaan sosial: pemburu, nelayan, dan pemimpin komunitas.

Pemimpin komunal memenuhi beberapa fungsi: pendeta atau dukun dan dokter. Ritual tertentu muncul di sekitar kematian dan misteri kehidupan setelahnya.

Dalam periode ini, manusia menjadi lebih sadar akan pengalaman indranya yang berhubungan dengan kematian.

Neolitik

Ini mencakup tahun 5000 dan 2500 SM di berbagai bagian planet ini. Ini adalah periode batu yang dipoles.  Perdagangan bermula dari barter, properti menjadi privat, dan aktivitas seperti pertanian, perikanan, peternakan, dan berburu menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari manusia sebagai pekerjaan utama.

Penambangan lahir sebagai tanda pertama zaman logam, sudah menjelang tahun-tahun terakhir periode waktu ini.   

Usia logam:

Pada prasejarah tahap kedua ini diamati perkakas pertama yang terbuat dari logam, ia mulai memanfaatkan tembaga, besi dan perunggu, terkadang ia menggunakan emas sebagai ornamen atau bagian kecil dari perkakas tersebut tetapi bukan logam utamanya. Periode ini antara 4000 dan 1200 SM.

Zaman tembaga

Ini termasuk tahun 4000 sampai 3000 SM Penjinakan hewan lain seperti keledai dan lembu terlihat di zaman tembaga. Logam ini sangat membantu untuk maju di pembuatan senjataNamun, sangat lemah dan tidak memenuhi harapan manusia prasejarah, berkat ini, muncul kebutuhan untuk mencari logam lain seperti perunggu dan besi untuk pembuatan senjata dan oleh karena itu lahirlah zaman berikut ini.

Jaman perunggu

Ini termasuk tahun 3000 sampai 1200 SM Pada periode ini, barter menjadi bagian dari kehidupan manusia berkat nilai logam yang mulai diberikan. Perunggu memiliki ketahanan yang jauh lebih banyak daripada tembaga, namun masih belum memenuhi kebutuhan senjata yang mematikan.

Di sisi lain, komersialisasi langsung logam dipengaruhi oleh tingkat dan perkembangan budaya yang dicapai manusia berkat barter.  

Jaman besi

Ini telah menjadi sangat penting sejak 1400 SM Manusia telah bereksperimen dengan metalurgi untuk membentuk perkakas pertama yang terbuat dari besi.

El penemuan besi membuat pria sepenuhnya berpasangan dengannya dan mengadopsi logam ini sebagai yang utama untuk realisasi senjata berburu dan perlindungan komunitas.

Sebaliknya, penerapan zat besi dalam kehidupan sehari-hari prasejarah, membuat kegiatan penangkapan ikan, peternakan, dan pertanian jauh lebih menyenangkan bagi manusia; berkat pembuatan alat khusus untuk jenis kegiatan ini.


tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.