7 Puisi Romantisisme yang sayang untuk dilewatkan

Itu disebut "romantismeUntuk gerakan seni dan budaya yang lahir di Eropa pada akhir abad ke-XNUMX, tepatnya di Jerman dan Inggris. Yang dimaksudkan untuk mengutamakan perasaan, jauh di atas rasionalisme dan neoklasikisme; jadi ini juga dianggap sebagai "revolusi" dalam pengertian itu.

Saat itu terdapat banyak karya dan ekspresi artistik di berbagai bidang seperti sastra, musik dan lukisan. Namun, dalam postingan kali ini kami ingin menekankan pada karya-karya utama penulis romantisme benar-benar luar biasa di puisi romantis, di mana para penyair mencoba mengesampingkan aturan yang dibawa neoklasikisme, untuk lebih fokus pada faktor-faktor standar sosial yang terpinggirkan.

Temukan puisi romantisisme yang luar biasa ini

Di antara penulis paling terkemuka, kami memiliki Lord Byron, William Blake, Georg Philipp Freiherr, Walt Whitman, Gustavo Adolfo Bécquer, Victor Hugo, Samuel Taylor Coleridge, John Keats, Percy Bysshe Shelley, William Wordsworth, Edgar Allan Poe, dan lainnya. Semuanya terkait dengan puisi romantisme mereka, yang bagi pecinta puisi genre itu, adalah dewa sejati.

1. Ingat saya

"Jiwaku yang kesepian menangis dalam diam,
kecuali saat hatiku
bersatu dengan Anda dalam aliansi surgawi Tuan bryon

saling mendesah dan saling mencintai.

Itu adalah nyala api jiwaku seperti aurora,
bersinar di kandang kuburan:
hampir punah, tidak terlihat, tapi abadi ...
kematian juga tidak bisa menodainya.

Ingat saya! ... Dekat kuburan saya
jangan lewat, tidak, tanpa memberiku doamu;
karena jiwaku tidak akan ada siksaan yang lebih besar
daripada mengetahui bahwa Anda telah melupakan rasa sakit saya.

Dengarkan suara terakhir saya. Ini bukan kejahatan
berdoa untuk mereka yang dulu. saya tidak pernah
Aku tidak memintamu apa-apa: ketika aku mati aku menuntutmu
bahwa di kuburan saya, Anda meneteskan air mata Anda."

penulis: Tuan Bryon.

2. Annabel Lee

Itu sudah bertahun-tahun yang lalu
di sebuah kerajaan di tepi laut,
hiduplah seorang gadis yang mungkin kamu kenal
dengan nama Annabel Lee;
dan wanita ini hidup tanpa keinginan lain
daripada mencintaiku, dan untuk dicintai olehku.

Saya adalah laki-laki, dan dia perempuan
di kerajaan di tepi laut itu;
Kami saling mencintai dengan gairah yang lebih besar dari cinta,
Saya dan Annabel Lee saya;
dengan kelembutan yang sedemikian rupa sehingga seraphim bersayap
mereka menangis dendam dari tempat tinggi.

Dan untuk alasan ini, dahulu kala,
di kerajaan di tepi laut itu,
angin bertiup dari awan,
membekukan Annabel Lee-ku yang cantik;
nenek moyang yang suram datang tiba-tiba,
dan mereka menyeretnya jauh dariku,
sampai dia terkunci di kuburan yang gelap, Puisi romantis

di kerajaan di tepi laut itu.

Para malaikat, setengah bahagia di Surga,
Mereka iri pada kita, Dia, aku.
Ya, itulah alasannya (seperti yang diketahui pria,
di kerajaan di tepi laut itu),
bahwa angin bertiup dari awan nokturnal,
membekukan dan membunuh Annabel Lee-ku.

Tapi cinta kami lebih kuat, lebih intens
dari pada semua nenek moyang kita,
lebih besar dari semua orang bijak.
Dan tidak ada malaikat di kubah surgawinya,
tidak ada iblis di bawah laut,
tidak pernah bisa memisahkan jiwaku
dari Annabel Lee-ku yang cantik.

Nah, bulan tidak pernah bersinar tanpa membuatku tidur
teman cantikku.
Dan bintang-bintang tidak pernah terbit tanpa membangkitkan
matanya yang bercahaya.
Bahkan hari ini, saat ombak menari di malam hari,
Aku berbaring di samping kekasihku, kekasihku;
untuk hidupku dan kekasihku,
di kuburannya oleh ombak,
di kuburannya di tepi laut yang menderu-deru.

penulis: Edgar Alan Poe.

3. Tentang rasa sakit orang lain

Dapatkah saya melihat rasa sakit seseorang
tanpa merasa sedih dengannya?
Dapatkah saya merenungkan penyesalan seseorang
tanpa mencoba meringankannya?

Dapatkah saya melihat air mata yang tumpah
tanpa berbagi rasa sakit?
Bisakah seorang ayah melihat putranya menangis
tanpa menyerah pada kesedihan?

Bisakah seorang ibu mendengarkan dengan acuh tak acuh
ratapan seorang anak kecil, ketakutan akan seorang bayi?
Kutu buku! Mustahil!
Itu tidak akan pernah mungkin.

Bisakah dia yang tersenyum dalam segala hal

mendengar rintihan burung?
Dengarkan anak-anak Anda yang membutuhkan dan sedih?
Mendengar tangisan anak-anak yang menderita?

Tanpa duduk di dekat sarang
menaburkan payudaranya dengan kasihan?
Tanpa duduk di dekat tempat tidur bayi
menuangkan air mata di atas air mata anak itu?

Dan tidak menghabiskan siang dan malam
mengeringkan air mata kita?
Oh tidak, itu tidak mungkin.
Itu tidak akan, tidak akan pernah mungkin.

Dia menyimpan kegembiraannya untuk kita semua;
menjadi muda;
dia menjadi pria yang penuh kasih.
Dia juga kesakitan.

Pikirkan bahwa Anda tidak mampu mendesah,
tanpa pembuat Anda berada di sisi Anda;
Pikirkan bahwa Anda tidak bisa menangis
tanpa pembuatmu tidak menangis.

Ah, itu memberi kami kegembiraan
yang menghancurkan kesedihan kita.
Sampai rasa sakit kita dikosongkan
bersama kami dia akan berduka.

penulis: William Blake.

4. Para Giaour

Tapi pertama-tama, di bumi, sebagai vampir yang dikirim,
jenazahmu dari kubur akan diasingkan;
kemudian, dengan marah, kamu akan menjelajahi apa yang dulunya rumahmu,
dan darahmu harus kau cabut;
di sana, putri, saudara perempuan dan istri Anda,
Pada tengah malam, sumber kehidupan akan mengering;
Meskipun Anda membenci perjamuan itu, Anda harus, tentu saja,
peliharalah mayatmu yang sedang berjalan,
korbanmu, sebelum kedaluwarsa,
mereka akan melihat tuan mereka di dalam iblis;
mengutukmu, mengutuk dirimu sendiri,
bunga layu Anda ada di batang.

Tapi salah satu kejahatan Anda harus jatuh,
yang termuda, di antara semuanya, yang paling dicintai,
memanggilmu ayah, dia akan memberkatimu:
Kata ini akan menelan hatimu dalam nyala api!
Tetapi Anda harus menyelesaikan pekerjaan Anda dan mengamati
warna terakhir di pipinya;
dari matanya kilauan terakhir,
dan tatapannya yang berkaca-kaca harus Anda lihat
membeku di atas biru tak bernyawa;
dengan tangan-tangan najis yang akan Anda urungkan nanti
kepang rambut emasnya,
itu adalah loop yang dibelai oleh Anda
dan dengan janji-janji yang kusut tentang cinta yang lembut;
Tapi sekarang Anda mengambilnya,
monumen penderitaan Anda!
Dengan darah terbaikmu, mereka akan menyembur
kertak gigi dan bibir kuyu;
lalu ke kuburanmu yang suram, kamu akan berjalan;
pergi, dan dengan setan dan roh mengigau,
sampai mereka lari dari kengerian yang terkejut
dari momok yang lebih keji dari mereka.

penulis: Tuan Byron.

5. Sebelum kamu aku akan mati

Sebelum kamu aku akan mati: tersembunyi
sudah di perut
besi yang kubawa dengan yang dia buka tanganmu
luka mematikan yang lebar.

Sebelum kamu aku akan mati: dan jiwaku,
dalam usahanya yang gigih
akan duduk di gerbang Kematian,
yang Anda panggil untuk menunggu.

Dengan jam hari, dengan hari
tahun-tahun akan berlalu,
dan ke pintu itu kamu akan mengetuk pada akhirnya.
Siapa yang berhenti menelepon?

Sehingga rasa bersalah Anda dan sisa-sisa Anda
bumi akan menjaga,
membasuhmu dalam gelombang kematian
seperti di Yordania lainnya.

Di sanalah bisikan hidup
gemetar untuk mati pergi,
seperti ombak yang datang ke pantai
diam sampai kedaluwarsa.

Di sanalah kuburan yang menutup
buka keabadian,
segala sesuatu yang kami berdua diam
kita harus membicarakannya.

penulis: Gustav Adolfo Becquer.

6. Cinta yang gelisah

Melalui hujan, melalui salju,
Melalui badai aku pergi!
Di antara gua-gua yang berkilauan,
Di ombak berkabut aku pergi,

Selalu maju, selalu!
Damai, istirahat, terbang.

Cepat melewati kesedihan
Saya ingin dibantai
Itu semua kesederhanaan
Ditopang dalam hidup
Jadilah kecanduan kerinduan,
Dimana hati merasakan hati,
Sepertinya keduanya terbakar
Sepertinya mereka berdua merasakan.

Bagaimana cara saya terbang?
Sia-sia semua konfrontasi!
Mahkota kehidupan yang cerah,
Kebahagiaan bergolak,
Love, kamu adalah ini!

penulis: goethe.

7. Pada

Apakah Anda akan melupakan saat-saat bahagia yang kami kubur
Di kamar tidur cinta yang manis,

Berkerumun di atas mayat mereka yang dingin
Gema sekilas daun dan bunga?
Bunga dimana kegembiraan jatuh,
Dan pergi di mana harapan masih bersemayam.

Akankah kamu melupakan orang mati, masa lalu?
Mereka belum menjadi hantu yang bisa membalas dendam;
Kenangan yang membuat hati mereka menjadi kuburan,
Keluhan yang meluncur di atas kegelapan,
Berbisik dengan suara yang mengerikan
Bahwa kebahagiaan yang dirasakan berubah menjadi rasa sakit.

penulis: Percy Bysshe Shelle.

Kami berharap ini puisi romantisme telah sesuai dengan keinginan Anda, karena bagi kami mereka benar-benar luar biasa. Jika Anda ingin menyumbangkan puisi lain, Anda dapat melakukannya melalui komentar; sementara kami juga mengundang Anda untuk membagikannya di jejaring sosial Anda sehingga teman-teman Anda yang menyukai puisi dapat sedikit mencerahkan diri mereka sendiri.

Artikel terkait:
10 puisi terbaik modernisme

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   juan carlos dijo

    Bulan yang kubiarkan lewat kembali kepadaku dengan cahaya lain yang menerangi perjalananku dengan waktu cinta dan percaya padamu karena hidup itu sendiri tidak memisahkan aku dari bumi untuk tenggelam ke dalam jurang yang akan kau rasakan dan aku akan membagikannya karena milikku bersatu dengan-Mu seperti ikatan yang tidak dapat dipisahkan oleh siapa pun baik dalam badai laut maupun badai di pegunungan, aku berharap dapat melihatmu segera dengan mata seorang anak yang sedang jatuh cinta dan memberikan hatiku di kejauhan dan keinginan untuk mengikutimu hari demi hari dengan cahaya yang suatu hari aku tidak ingin hapus.