Apa yang berlaku di otak kita ketika kita melawan godaan?

melawan godaan

Apa yang diungkapkan "Dasar Neural untuk Mengendalikan Diri", sebuah artikel yang diterbitkan pada bulan Oktober 2009 dalam jurnal "Kejuruteraan dan Sains" adalah bahawa dalam beberapa tahun terakhir, mereka telah ditemukan di otak dua bidang penting yang berkaitan dengan kemahuan, yang diaktifkan apabila kita berada dalam situasi di mana kita mesti membuat keputusan.

Yang pertama dari kedua mekanisme ini terletak di kawasan otak yang disebut korteks prefrontal ventromedial (berwarna hijau dalam gambar). Kawasan ini diaktifkan ketika kita berhadapan dengan beberapa pilihan dan keperluan untuk memilih salah satu dari mereka, seperti sama ada makan epal yang sihat atau jatuh ke dalam godaan brownie yang tidak dapat ditahan ...

Korteks prefrontal ventromedial (berwarna hijau) terlebih dahulu mengenal pasti item di hadapannya, memberikan nilai kepada masing-masing, dan setelah membandingkannya, membuat keputusan. Dan apa keputusan bergantung? Ia bergantung pada kekerapan tindak balas neuron di rantau ini terhadap setiap item yang disampaikan kepada kita. Semakin banyak nilai yang kita aturkan pada item, semakin besar aktiviti neuron pada korteks ventromedial prefrontal (berwarna hijau), dan oleh itu semakin besar kemungkinan kita akhirnya memilih item tersebut. Sebagai contoh, dalam kes saya, tidak ada keraguan bahawa brownie akan menghasilkan tindak balas saraf yang lebih besar apriori daripada epal. Tetapi apa yang menentukan bahawa pada akhirnya saya berjaya memilih epal dan dengan itu selaras dengan objektif yang saya cadangkan? Di manakah "willpower" berada? Apakah perbezaan antara beberapa orang dengan yang lain?

Bukannya orang yang menghadapi masalah kawalan diri "terlalu manis untuk dimakan" misalnya, tetapi mereka seolah-olah mengehadkan kriteria mereka kepada nilai langsung dari barang-barang ("Mhh, seberapa baik penampilan brownie ... Kesihatan saya? Apa adakah itu penting! Carpe diem!), sementara orang yang menunjukkan kehendak juga mengambil kira pertimbangan jangka panjang. Dan kemudian, adakah anda akan mengatakan "kehendak itu adalah sesuatu yang diwarisi atau berkaitan dengan kepintaran?" Tidak cukup. Sebenarnya, sebilangan pengarang seperti Malcolm Gladwell menegaskan bahawa kecerdasan, walaupun merupakan pemboleh ubah yang disukai, tidak menentukan untuk menjadi orang yang berjaya dalam hidup. Berkenaan dengan masalah berat badan, ada juga faktor-faktor predisposisi yang dapat mempermudah atau menghalangi pelaksanaan mekanisme kawalan diri seperti perlembagaan tubuh setiap individu (orang yang cenderung menambah berat badan dengan lebih mudah mesti menunjukkan kehendak yang lebih besar untuk menentang godaan), pengaruh pendidikan terhadap tabiat makan atau bahkan konteks sosio-ekonomi seseorang (harus selalu membandingkan harga dan mengira setiap duit syiling akan mengurangkan kehendak kerana ia adalah tugas yang menyeluruh).

Namun, yang paling menarik perhatian para pakar adalah komponen emosi yang kuat dalam tingkah laku impulsif yang diperhatikan bukan hanya pada orang yang mempunyai masalah berat badan, tetapi juga pada ketagihan, dalam masalah pengurusan emosi, keganasan rumah tangga, dll. Ramai orang cenderung mengatur keadaan emosi mereka melalui penggunaan makanan atau bahan. Oleh itu, pentingnya memahami apa yang disembunyikan oleh kelemahan kita, menjadikan tindakan kita lebih peka dan belajar (atau belajar semula) strategi mengatasi alternatif yang tidak memudaratkan kesihatan atau menghalang objektif yang kita tetapkan sendiri. Dalam kes ini, terapi dapat sangat membantu untuk keluar dari lingkaran setan yang tidak sesuai dengan kita.

Kelly McGonigal, seorang psikologi dan profesor di Universiti Stanford, yang kelasnya saya beruntung untuk menghadiri, menjelaskan dalam bukunya "The Willpower Instinct" bahawa apa yang kita alami di dunia moden ini sebagai kehilangan kawalan sebenarnya boleh menjadi pegangan otak kita. naluri. Otak berkembang dalam konteks yang sangat berbeza daripada hari ini. Ini diprogramkan untuk mengarahkan keputusan kami ke arah kepuasan segera karena sumber daya dan ketersediaan makanan pada masa sebelumnya lebih langka dan tidak dapat diramalkan. Masalahnya adalah bahawa apa yang sebelum ini adaptif tidak lagi selalu adaptif pada masa kini. Atas sebab ini, Ketika kita lapar, otak berubah menjadi keadaan impulsif yang lebih besar dan kita lebih cenderung untuk mengambil risiko. Keutamaan otak kita adalah untuk mendapatkan lebih banyak tenaga, melepaskan selebihnya ke latar belakang.

Penulis lain, Archibald Hill, mengemukakan bahawa keletihan yang disebabkan oleh senaman fizikal bukan disebabkan oleh kegagalan otot tetapi pada sistem perlindungan yang berlebihan di otak yang fungsinya adalah untuk mencegah keletihan. Oleh itu, perasaan keletihan akan menjadi muslihat yang digerakkan oleh minda kita untuk melindungi tubuh kita dari kehausan yang berlebihan.

Sekarang, kembali ke pertanyaan dari sebelumnya, apa yang membezakan seseorang dengan kehendak relatif dari yang lain dengan kehendak yang lebih sedikit (tetapi berhati-hatilah, kemahuan bukan ciri tetap tetapi keadaan), adalah pengaktifan kawasan otak yang disebut korteks prefontal dorsolateral (kawasan yang ditandai dengan warna merah pada gambar). Oleh itu, telah diperhatikan bahawa pada orang yang dikendalikan sendiri, rantau ini diaktifkan untuk memodulasi korteks ventromedial prefrontal (dalam warna hijau) sehingga aspek jangka panjang juga termasuk dalam pembuatan keputusan, seperti nilai, objektif, kepercayaan, aspirasi kita. Sebaliknya, pada individu dengan kemahuan rendah, korteks prefrontal dorsolateral (berwarna merah) tidak berperanan untuk mengatur aktiviti korteks prefrontal ventromedial (dalam warna hijau) dengan cekap.

Tetapi janganlah kita merasa bimbang dengan idea fatalistik! Berita baiknya ialah kemahuan seperti otot dan oleh itu dapat dilatih. Sebaliknya, menjaga kebiasaan hidup yang baik adalah asas untuk mempromosikan penampilannya. Oleh kerana kawalan diri sangat bergantung pada keadaan fisiologi kita, adalah penting untuk menjaga tidur, makan, serta melakukan senaman fizikal dan mempunyai ruang rekreasi untuk memulihkannya. Jangan lupa bahawa terlalu banyak kawalan diri membunuh kawalan diri. Di samping itu, senaman fizikal telah terbukti dapat meningkatkan fisiognomi kawalan diri dan hanya 5 minit aktiviti fizikal di luar rumah mengurangkan tekanan dan meningkatkan mood, tumpuan dan harga diri.

Sekiranya anda ingin berlatih, mulailah memerhatikan diri anda dalam situasi yang mencabar kehendak anda. Tidak perlu memaksa perubahan. Tengok saja. Amalan ini disebut "Kesedaran" dan itu terdiri dari aktif dan sadar memperhatikan apa yang sedang terjadi pada saat ini, berusaha untuk tidak mengganggu atau menghargai apa yang dirasakan atau dirasakan pada setiap saat. Dengan cara ini, kita akan dapat mewujudkan pemikiran atau emosi automatik yang biasanya kita tidak perhatikan.

Cuba kenal pasti:

  1. Situasi atau keputusan yang paling banyak menguras kehendak anda
  2. Saat-saat ketika anda merasa lebih kuat dari kehendak
  3. Aktiviti yang membantu anda mengembalikan kehendak anda

Apabila anda merasa bersedia, fikirkan aspek tingkah laku atau gaya hidup anda yang ingin anda perbaiki, bayangkan bagaimana kehidupan anda dengan perubahan ini dan tetapkan matlamat. Namun, disarankan untuk tidak menetapkan tujuan yang terlalu sulit dari awal kerana jika kita gagal, motivasi kita cenderung menderita. Oleh itu, untuk mencapai perubahan yang selamat, lebih baik mengambil langkah kecil.

Saya mendorong anda untuk mengamalkan petua ini kerana kemahuan adalah kebaikan yang dapat dipupuk dan salah satu bahan asas untuk menjalani kehidupan yang harmoni selaras dengan prinsip kami.

oleh Melati murga[perkongsian]


Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   PETER ROMERO kata

    TERIMA KASIH. ITU SANGAT BAIK

  2.   Brigitte Lungieki Malungo kata

    Melati, artikel itu sangat bermaklumat, saya banyak belajar. Contohnya dengan Brownie dan epal juga sangat asli. Sudah tentu saya akan mengamalkan petua. Anda mempunyai kerjaya yang cemerlang di hadapan anda - saya tidak ragu-ragu mengenai perkara ini! Pelukan dari Lima, Briggi

    1.    Melati murga kata

      Terima kasih banyak untuk kata-kata baik anda Briggitte. Saya gembira kerana artikel itu memberi manfaat kepada anda.

      Pelukan lain

      Jasmine

  3.   Orang Sejahtera kata

    Artikel yang sangat bagus. Perlu juga diperhatikan bahawa kita dapat goyah dalam kehendak kita jika kita hanya membuat keputusan dengan sisi rasional otak kita (sebelah kiri) dan mengabaikan keperluan dari sisi kanan yang lebih rentan terhadap godaan, kesenangan dan holistik. Menyeimbangkan antara kedua otak ini membantu mengekalkan kemahuan.

  4.   Melati murga kata

    Helo percakapan yang dikasihi!

    Terima kasih atas sumbangan anda. Memang benar apa yang anda katakan. Apabila kita selalu menuntut perkara dari diri kita sendiri ("Saya harus", "Saya mesti", dll.), Tanpa meninggalkan ruang untuk mengembalikan kehendak kita melalui kepuasan, pengalihan, gangguan, dll., Apa yang kita perolehi adalah kesan yang sama sekali bertentangan: kemahuan kita habis. Irama ini tidak dapat dilaksanakan dalam jangka masa panjang dan tiba masanya badan kita (yang sangat cerdas) tidak dapat mengikuti kita. Kami bukan mesin!

    Salam dan terima kasih!

  5.   Chriss kata

    Tetapi janganlah kita merasa bimbang dengan idea fatalistik! Berita baiknya ialah kemahuan seperti otot dan oleh itu dapat dilatih »...

    Jijijiji, kalimat ini memberi saya harapan dan membuat saya merasa senang dengan cara ahahaha, terima kasih kerana menulis artikel itu !.