7 cara untuk menghadkan diri tanpa menyedarinya

1) Kami membiarkan "kegagalan" mengambil alih keputusan masa depan kami.

Ada seorang gadis yang sangat anda gemari. Dia pergi ke kelas anda dan anda tidak berhenti memandangnya. Adakah anda ingin bercakap dengannya, mengajaknya berjalan-jalan ... ringkasnya, ketahui lebih lanjut mengenai dia untuk melihat apakah anda akhirnya boleh menjadi teman lelakinya. Namun, anda masih ingat ketika seorang gadis memandang anda dengan jijik ketika anda mengajaknya minum di disko.

Kenyataan itu telah terpahat dalam ingatan anda dan anda berfikir bahawa semua percubaan anda untuk berinteraksi dengan gadis-gadis lain akan berakhir dengan cara yang sama ... dan anda tidak mahu minum itu kali kedua, jadi anda terus melihat dan anda tahu bahawa itu tidak akan menjadi milik anda.

kejayaan

2) Kami mengikuti orang ramai.

Lebih mudah tidak harus membuat keputusan dan terbawa arus. Kami hanya mengikuti "Bank ikan" tanpa berhenti untuk bertanya: Adakah ini yang sebenarnya saya mahu lakukan?

Apa yang berlaku sekiranya anda berubah fikiran? Bagaimana jika pengalaman anda sedikit sebanyak mengubah perspektif anda mengenai kehidupan? Tidak ada yang mempromosikan "menentang gandum." Kami mengambil jalan yang lebih mudah dan bukannya jalan yang kurang dilalui. Mereka telah menjadikan kita seperti itu.

melawan arus

3) Kami sentiasa berada di zon selamat.

Ketika dewasa, kita diberitahu bahawa kita boleh menjadi apa sahaja yang kita mahukan ... tetapi hanya jika kita berhati-hati dan berhati-hati.

Keghairahan kita untuk melakukan sesuatu yang baru dan mungkin sedikit berbahaya adalah apa yang diperlukan oleh jiwa kita.

kebaikan dalam kehidupan

4) Kami tidak mempunyai harapan.

Hidup mempunyai perkara-perkara indah, tetapi ada juga kekeliruan, kebencian dan permusuhan. Terdapat seluruh generasi di negara-negara tertentu yang tidak mempunyai harapan untuk masa depan yang baik.

Namun, mereka harus tahu bahawa terdapat juga banyak orang dalam keadaan yang sama yang tampil ke hadapan. Perlu mencari panutan dan meniru langkahnya. Hanya dengan cara ini mereka akan dapat menanam tanaman harapan.

5) Kita tidak mendengarkan hati kita.

Hati kita meminta kita mendengarkannya untuk berusaha mencari apa yang memberi makan kepada jiwa kita dan untuk memperbaiki kehidupan orang lain dengan cara yang kita boleh.

6) Kami meninggalkan banyak projek di tengah.

Kami menyerah pada perubahan pertama kerana ia sukar dan kita tidak mempunyai jaminan kejayaan. Kami mencuci tanggungjawab dan meminta maaf dengan mengatakan, "Saya melakukan yang saya mampu ... ia tidak berjaya".

frasa mengenai kegagalan

7) Kita lupa "mengapa" kita.

Sebilangan besar daripada kita tidak membuat komitmen melainkan kita yakin kita akan berjaya. Pasti ada kemungkinan untuk mencapai apa yang ingin kita capai. Kami lupa sebab-sebab yang mendorong kami ingin mencapai matlamat kami.

Saya meninggalkan anda dengan video yang mengundang anda untuk memikirkan mengapa anda:

Sekiranya anda menyukai artikel ini, pertimbangkan untuk membagikannya kepada mereka yang berdekatan dengan anda. Terima kasih banyak atas sokongan anda.[perkongsian]


Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Jaime Baeza kata

    Renungan yang baik pada hari Ahad untuk belajar dan mengembangkan (+) fikiran ... Terima kasih David!

  2.   Marcelo kata

    terima kasih yang sangat baik

  3.   Anonymous kata

    Cantik semua penjelasan ini. Terima kasih dari Ecuador