Disleksia - Apa itu, jenis, gejala, sebab dan rawatan

Pada masa kini, istilah disleksia, tetapi hanya sedikit yang mengetahui maksudnya. Ini dikenali sebagai disfungsi membaca yang menampakkan dirinya pada kanak-kanak, remaja dan orang dewasa, dan kejadiannya jauh lebih tinggi daripada yang disangka. Dengan tepat untuk alasan ini, kami menyajikan artikel berikut mengenai keadaan ini, di mana titik-titik seperti definisi, tipologi, gejala, dan rawatan yang digunakan untuk mengatasinya dikembangkan.

Ketahui apa itu disleksia dan maknanya

Secara etimologi, kata disleksia terdiri daripada dua perkataan: penyakit, perkataan asal Yunani yang diterjemahkan sebagai kesukaran; Y lexia, berasal dari bahasa Latin, yang bermaksud membaca. Oleh itu, terjemahan istilah ini adalah kesukaran membaca.

Ia didefinisikan sebagai kesukaran dalam menyahkod dan mengekod unsur-unsur bahasa dalam hal membaca, menulis, dan bahkan ucapan (khususnya tanda, huruf); ucal berlaku pada individu yang mempunyai kemampuan kognitif normal sepenuhnya. Kesukaran ini mempunyai asal disfungsi otak, dengan mereka yang dilahirkan atau yang diperoleh sebagai akibat daripada kemalangan dalam perjalanan hidup.

Oleh itu, seseorang yang tidak dapat membaca atau menulis pada usia ketika dianggap normal baginya boleh dianggap disleksia; Tanpa mengalami sebarang kelewatan atau kecacatan intelektual, kecacatan deria (masalah pendengaran, masalah penglihatan, misalnya) dan dengan panduan pedagogi yang betul.

Beberapa pengarang, seperti Harstein, Debray dan Melékian, menganggapnya sebagai gangguan pembelajaran. Yang lain melihatnya sebagai masalah pembelajaran yang khusus dan berbeza, seperti Critchley, Nieto dan Padget, kerana kekeliruan mengenai gejala. Kebenarannya adalah bahawa hari ini, kebanyakan orang tidak jelas mengenai apa itu disleksia. Istilah ini biasa digunakan untuk merujuk kepada gangguan membaca dan pembelajaran secara umum, yang salah.

Mengenai kejadiannya, kesukaran ini mempengaruhi antara 5 dan 10% kanak-kanak usia sekolah, di mana kira-kira 80% tergolong dalam jantina lelaki. Sebenarnya, dari setiap empat orang yang terkena, tiga adalah lelaki. Ini dikaitkan pada zaman kuno yang lebih penting diberikan kepada pendidikan mereka. Namun, dalam masyarakat kita sekarang, lelaki dan perempuan bersekolah tanpa halangan. Oleh itu, sebab khusus yang menyebabkan disleksia pada bahagian yang lebih besar daripada satu jantina daripada yang lain belum diketahui.

Cara di mana gangguan disleksia mempengaruhi kehidupan orang banyak bergantung pada tahap kesukaran (jika berada pada tahap tertentu rendah, sederhana atau serius). Dengan cara ini, ada orang dengan tahap yang sedikit membolehkan mereka menonjol dalam bidang kalkulus dan matematik secara umum; atau yang lain dengan tahap yang lebih menonjol tetapi yang masih boleh berfungsi dalam profesion seperti juruteknik elektrik, tukang, tukang emas, pereka dan tukang jahit. Akhirnya, kes-kes yang mempunyai tahap keparahan yang lebih besar di mana keadaan ini merupakan penghalang berat, dan melatih orang hanya untuk tugas-tugas yang sangat rendah.

Apakah jenis disleksia?

Terdapat beberapa kesukaran belajar, disleksia adalah salah satunya dan boleh dibahagikan kepada pelbagai jenis, yang akan bergantung pada kesukaran yang dialami oleh orang yang menderita.

a) Disleksia yang diperoleh:

Ia merujuk kepada disleksia yang berasal dari individu yang sudah belajar membaca, setelah kemalangan yang menyebabkannya disfungsi otak. Pada gilirannya, ini dibahagikan kepada periferal dan pusat, yang pengenalannya akan bergantung pada sama ada kesan kecederaan mempengaruhi persepsi maklumat atau pemprosesannya.

Disleksia periferal:

  • Perhatian untuk: Itu diusulkan oleh Patterson pada tahun 1981, dan merujuk pada kes-kes di mana pesakit dapat mengenal pasti kata-kata di seluruh dunia, dan juga mengenal pasti huruf yang terpencil. Namun, mereka tidak dapat mengenal pasti setiap huruf yang membentuk kata.
  • Visual: Dalam kes ini, individu menyalahgunakan perkataan untuk orang lain yang serupa dengan grafik. Contohnya, mereka membaca jisim dan bukannya jadual; matahari dan bukannya garam, antara lain. Namun, mereka dapat mengenal pasti huruf-huruf kata yang tidak dapat mereka baca. Disleksia jenis ini dijelaskan oleh Marshall pada tahun 1984, tiga tahun selepas perhatian.
  • Huruf demi surat: Dari jenis disleksia yang disebutkan, ini dipengaruhi oleh panjang perkataan. Jenis huruf demi huruf adalah huruf yang menampakkan diri ketika individu tersebut perlu membaca dengan kuat, atau secara dalaman, setiap huruf yang membentuk kata tertentu.

Disleksia pusat: Pesakit mengalami kesukaran untuk mengaitkan tanda grafik dengan makna perkataan; Ini disebabkan oleh disfungsi jalan yang berfungsi sebagai alat untuk menghubungkannya. Bergantung pada laluan yang sukar untuk membuat korelasi ini, disleksia pusat dikelaskan kepada:

  • Fonologi: Pesakit menunjukkan kelemahan pada laluan fonologi, kerana mereka dapat membaca perkataan yang dikenali melalui jalur visual, tetapi tidak dapat membaca perkataan baru, tidak diketahui atau diciptakan. Contohnya, seseorang yang menderita disleksia fonologi mungkin membaca lopo dan bukannya serigala.
  • Dangkal: Ini menampakkan dirinya terutama dengan pembacaan kata-kata tidak teratur yang tidak betul, biasanya kata-kata yang dipinjam dari bahasa lain, yang mempunyai tulisan dan pengucapan yang serupa dalam bahasa yang terkena; contohnya, "dewan". Ini berkaitan dengan kerosakan tiga titik dalam jalur visual: leksikon visual, sistem semantik dan leksikon fonologi.
  • Semantik: Pesakit mempunyai kemampuan membaca perkataan melalui leksikon visual dan leksikon fonologi, namun, dia tidak akan dapat menemukan maknanya. Dalam jenis disleksia ini, terdapat disfungsi dalam hubungan antara leksikon visual dan sistem semantik, yang menghalang pengekstrakan keseluruhan mesej.
  • Dalam: Ini adalah salah satu jenis disleksia yang paling serius, seperti namanya, kerana individu tersebut akan mengalami kesukaran dalam membaca kata pseudoword atau perkataan yang tidak teratur, dan dalam mencari maknanya. The pesakit dengan disleksia yang mendalam akan menunjukkan kedua-dua gejala kemerosotan dalam jalur visual, dan juga gejala penurunan pada jalur fonologi. Dengan cara ini, mereka akan dapat membaca "meja" di mana tertulis "kerusi".

b) Disleksia evolusi:

Juga disebut disleksia berkembang, disfungsi itu timbul pada individu semasa belajar membaca, dan berterusan walaupun selepas ini. Gejala dalam kes ini sangat serupa dengan mereka yang menderita jenis yang diperoleh, tetapi dalam kes ini, mereka tidak akan disebabkan oleh lesi otak.

Gejala

Setelah pelbagai jenis disleksia terdedah, anda dapat mengetahui tanda-tanda yang berkaitan dengan gangguan ini. Walau bagaimanapun, di bahagian ini kami menunjukkan perincian umum mengenai gejala disleksia yang paling biasa pada individu yang mengalaminya, dan seterusnya digunakan untuk diagnosisnya:

  • Mereka membentangkan a bacaan perlahan, berbanding dengan kanak-kanak tahap yang sama. Ini adalah ciri khas orang disleksia dan sangat biasa apabila kanak-kanak mula membaca ayat dan teks yang panjang.
  • Mereka secara teratur kehilangan susunan baris teks tertentu, dan sebenarnya, untuk membimbing diri, mereka menggunakan salah satu jari mereka untuk menunjuk ke garis yang mereka lalui.
  • Mereka membalikkan huruf yang membentuk kata-kata. Dengan cara ini, mereka dapat membingungkan "b" dengan "p" atau "q".
  • Semasa membaca teks, mereka mencipta perkataan dengan tanda grafik serupa dengan yang asal. Mereka mungkin atau tidak sesuai dengan konteks pembacaan.
  • Mereka boleh menulis di depan cermin secara sporadis.
  • Mereka menghadapi kesukaran untuk mengeja kata, sebelum itu menimbulkan banyak keraguan, dan secara umum, mereka mengubah susunan huruf.
  • Mereka membaca artikel, preposisi dan kata hubung (disebut kata fungsi) dengan susah payah, kerana mereka tidak mempunyai makna yang dapat mereka kaitkan.
  • Mereka menunjukkan kesulitan besar dalam mempelajari bahasa baru.
  • Mereka menghadapi kesukaran untuk mengucapkan kata-kata polysyllabic.
  • Sukar bagi mereka untuk belajar jadual pendaraban.

Penyebab disleksia

Walaupun menjadi gangguan yang telah dikaji sejak pertengahan abad ke-XNUMX, penyebab disleksia masih belum diketahui hari ini. Secara umum, kami telah menggambarkan disleksia mengikut asalnya sebagai evolusi dan diperoleh. Sebab-sebab yang terakhir jelas. walaupun terdapat faktor-faktor yang berkaitan dengan gejala-gejala, yang diliputi dalam teori-teori tertentu yang cuba menjelaskan asal-usul sifat evolusi. Beberapa hipotesis yang paling diterima dijelaskan di bawah:

  • Punca genetik: Ini adalah salah satu sebab yang paling banyak dibincangkan. Sebilangan saintis mengaitkan perkembangan disfungsi ini dengan kromosom 15 dan 6, yang berkaitan dengan perkembangan bentuk disfungsi membaca yang berbeza. Walau bagaimanapun, tidak ada bukti kukuh yang dikemukakan untuk menyokong perkara ini.
  • Sebab-sebab neurologi: Mengenai hal ini, anomali kongenital yang bersifat neurologi, gangguan fungsi kongenital telah disebutkan, tetapi sebenarnya adalah, seperti dalam teori genetik penyebab disleksia, tidak ada bukti yang cukup untuk memastikan bahawa ia berasal dari neurologi.
  • Penyebab hormon: Beberapa pengarang mengaitkannya dengan adanya hormon lelaki, yang akan menjelaskan kejadian gangguan pada lelaki yang lebih tinggi.
  • Sebab sensori: Ini dijelaskan dalam jenis disleksia yang diperoleh. Punca deria boleh menjadi visual, pendengaran dan fonologi. Yang pertama disebabkan oleh kesukaran dalam pemprosesan visual. Ini mungkin disebabkan oleh penyimpangan persepsi, pergerakan mata yang tidak normal, yang menyukarkan untuk mengikuti susunan huruf ketika membaca. Yang pendengaran, di mana asal-usul gangguan itu sukar didengar. Akhirnya, penyebab fonologi, yang menyebabkan kesukaran disebabkan oleh segmen fonem yang membentuk bahasa.
  • Sebab psikologi: Teori yang mengaitkan penyebab disleksia dengan aspek psikologi cukup menarik. Sebilangan penulis mengaitkan gangguan itu dengan defisit dalam hubungan bunyi dan tanda bahasa. Yang lain mengaitkannya dengan masalah afektif atau faktor persekitaran yang mempengaruhi motivasi dan kemampuan belajar anak. Akhirnya, sebilangan pengikut behaviorisme mendakwa bahawa itu adalah kebiasaan buruk yang diperoleh, jadi perlakuan mereka bertujuan untuk menamatkan tingkah laku tersebut.
  • Punca pedagogi: Berkaitan dengan amalan pedagogi yang salah, kejam atau salah digunakan. Walau bagaimanapun, teori ini juga sangat dipertikaikan kerana di bawah teknik yang sama beberapa kanak-kanak mengalami disleksia, dan yang lain tidak.

Rawatan yang berkesan

Rawatan disleksia mesti merangkumi keseluruhan kitaran hidup penghidapnya. Oleh itu, dalam pengesanannya pada usia dini, ia memerlukan teknik untuk menyelesaikan masalah membaca. Pada ketika ini disebutkan mengenai program membaca berpandu; yang mana paling terkenal adalah orton gillingham (OG), lebih dikenali sebagai Pengajaran Bahasa Multisensori dan Berstruktur (MSLE). Ini dianggap sebagai alat yang paling berkesan untuk mengajar kanak-kanak dengan disleksia.

  • Program MSLE menggunakan semua deria untuk mengajar kanak-kanak membaca. Sebagai contoh, pelajar dapat mempelajari huruf tertentu dengan melihatnya, mengucapkannya, menulisnya dengan bahan yang berbeza sedemikian rupa sehingga mereka juga dapat merasakan atau menciumnya.
  • Di samping itu, diperlukan untuk mempercayakan anak itu kepada profesional khusus di kawasan ini; untuk membantu anda mengenali bunyi perkataan, pisahkan bunyi dari yang sama dan campurkan untuk membentuk yang baru, misalnya. Ini dikenali sebagai mencipta kesedaran fonologi. Oleh itu, mereka juga akan belajar menyebut perkataan yang tidak mereka ketahui (penyahkodan).
  • Disarankan, di dalam kelas, untuk mengajar kanak-kanak lebih baik dalam kumpulan kecil. Begitu juga, jalankan aktiviti yang memungkinkan satu atau dua jenis fonem dimanipulasi, bukannya beberapa pada masa yang sama, seperti kebiasaan.
  • Sebilangannya, bergantung pada asal usul disleksia, mencadangkan latihan mata yang merangsang dan meningkatkan persepsi visual individu, walaupun kaedah ini pada masa ini sangat dipersoalkan.

Bagi pelajar universiti, rawatan disleksia dipandu untuk membantu, kerana pada ketika ini lebih kompleks untuk mengatasi masalah ini. Pelajar universiti mesti memohon dengan cara yang sama latihan membaca, yang akan membantu mereka menangkap maklumat. Namun, ini adalah gangguan kronik, jadi dengan cara yang sama mereka memerlukan lebih banyak masa untuk belajar dan menjalankan tugas mereka.

Pada masa ini, kemajuan teknologi dapat memudahkan kehidupan disleksia, terutamanya di peringkat pelajar. Sudah ada beberapa tahun perakam yang boleh mereka gunakan di kelas, untuk menggantikan bacaan dari semasa ke semasa; komputer riba dengan pemeriksa ejaan, buku rakaman suara, tutorial dan perkhidmatan khas yang ditawarkan oleh institusi pendidikan untuk kes-kes tertentu.

Sebagai kesimpulan, setelah semua masalah umum diketahui, kami menjemput anda untuk meninggalkan pendapat atau pengalaman anda mengenai perkara ini di kotak komen. Anda juga boleh berkongsi artikel di rangkaian sosial anda untuk menghebahkan masalah ini yang mempengaruhi begitu banyak kanak-kanak dan orang biasa hari ini.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

4 komen, tinggalkan komen anda

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Ana Kristian kata

    Artikel itu sangat bagus dan menarik, ia sangat berguna bagi saya. Terima kasih.

  2.   Janet Juarez kata

    maklumat yang sangat baik, ia sangat berguna bagi saya. Terima kasih

  3.   nery kata

    Sumbangan yang sangat baik!
    Saya ingin mengetahui nama pengarangnya
    salam

  4.   Mariarena Lucia kata

    Artikel yang bagus, ia banyak membantu saya… Terima kasih
    Salam !!