Bolehkah kejayaan ekonomi pada kanak-kanak diramalkan?

kejayaan pada anak-anak

Satu kajian telah menyimpulkan bahawa kemahiran matematik yang dimiliki oleh seorang kanak-kanak berusia tujuh tahun dapat meramalkan jumlah wang yang akan dia miliki dalam kehidupan dewasa.

Kanak-kanak yang lebih baik membaca dan matematik pada usia tujuh tahun mempunyai status sosioekonomi yang lebih baik pada usia 42 tahun, tanpa mengira kelebihan lain yang mereka miliki dalam kehidupan kanak-kanak mereka.

Masalahnya

Kajian ini bertujuan untuk menjawab soalan: Bolehkah kita meramalkan kebarangkalian bahawa anak akan berjaya? Bukan rahsia lagi bahawa aset yang anda lahir (kecerdasan dan status sosioekonomi) adalah penting. Tetapi sejauh mana kemahiran lain, seperti kemahiran akademik asas, mempengaruhi?

Metodologi

Kajian ini mendefinisikan kejayaan dari segi status sosioekonomi. Stuart Ritchie dan Timothy Bates dari University of Edinburgh menggunakan data dari lebih daripada 17.000 penduduk England, Scotland dan Wales, yang diikuti sejak mereka dilahirkan hingga sekarang, lebih dari 50 tahun kemudian. Ia ditubuhkan Lima petunjuk kejayaan di pelbagai titik dalam kehidupan peserta:

1) Kelas sosioekonomi semasa lahir: sekiranya ibu bapa anda memiliki atau menyewa rumah, jumlah bilik yang dimiliki dan tempat tinggal ayah.

2) Kemahiran membaca dan matematik pada usia tujuh tahun: Cara ujian dijalankan dan bagaimana guru menilai kemampuan mereka dalam mata pelajaran juga dinilai.

3) Kepintaran pada 11 tahun: IQ anda.

4) Motivasi akademik pada usia 16 tahun: gred bersetuju dengan ungkapan seperti, "Sekolah membuang masa."

5) Tahap sosioekonomi pada 42 tahun: apa jenis pekerjaan yang mereka ada, pendapatan mereka, dan sama ada mereka memiliki rumah atau menyewa.

Keputusan

Peningkatan kemahiran membaca dan matematik dikaitkan dengan kenaikan gaji sekitar Dolar 7750.

Akibatnya

Kemahiran yang kita pelajari di sekolah mempunyai kesan yang dapat diukur terhadap kejayaan orang dewasa. Sebagai langkah seterusnya, penulis merancang untuk menggunakan kajian berkembar untuk mengkaji asas genetik untuk kemampuan akademik. Mereka berharap dapat mengukur kesan genetik dan campur tangan luaran dengan lebih tepat.

Source


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

bool(benar)