Kepentingan belajar untuk menetapkan had dalam hubungan kita

Adakah anda sering mendapati diri anda terperangkap dalam perbualan dengan orang yang menyerang, membuat percubaan melarikan diri yang tidak cekap? Adakah anda biasanya merasa terpakai, tidak dihargai atau yang anda berikan lebih banyak daripada yang anda terima? Adakah anda menanggung kos atau adakah anda biasanya merasa tidak selesa dengan mengatakan tidak? Adakah anda kadang-kadang akhirnya meletup dengan kemarahan?

Mengetahui sejauh mana had kita ("batas" dalam bahasa Inggeris) adalah mustahak untuk mengekalkan hubungan yang sihat dan merasa seronok dengan diri kita sendiri. Bagi kebanyakan orang, konsep ini agak baru.

Sekiranya anda mendapati bahawa anda menghadapi kesukaran untuk mengatakan "tidak" kepada orang lain, jika anda biasanya bertindak berdasarkan perasaan bersalah atau anda sering mengalaminya sebagai kewajiban, anda berusaha untuk menyenangkan orang lain walaupun dengan perbelanjaan yang terbaik untuk anda, atau jika anda mendapati bahawa anda cenderung untuk tidak meluahkan fikiran atau perasaan anda ketika seseorang atau situasi membuat anda tidak selesa, maka sangat penting anda mula belajar mengenali batasan anda sendiri dan menyatakannya. Ramai orang terkejut bahawa mereka selalu menarik orang yang bermasalah, tetapi mungkin sudah tiba masanya untuk melihat bahagian tanggungjawab kita di dalamnya. Apabila kita belajar untuk menghormati keperluan dan had kita sendiri, kita mewujudkan rasa kawalan dan keselamatan yang lebih besar dalam diri kita. Seringkali bersikap terlalu baik atau murah hati boleh menyebabkan perasaan marah atau benci setelah kenyataan, kerana apabila kita secara konsisten memenuhi keperluan orang lain sebelum kita sendiri, kita mungkin akhirnya merasa terbiasa. Oleh itu pentingnya mewujudkan keseimbangan antara mengetahui bagaimana melindungi diri anda, dan pada masa yang sama menjadi peka dan menghormati orang lain. Ini dapat dicapai melalui kesedaran diri, bahasa bukan lisan yang sesuai, dan penggunaan kata yang baik. Berikut adalah beberapa cadangan untuk belajar mengenal pasti had kami dengan lebih baik dan lebih tegas dalam hubungan kami:

  1. Kenal pasti had dan ketakutan anda. Menjadi introspektif atau memupuk kesedaran diri adalah langkah pertama untuk membuat perbezaan. Cuba kenal pasti pada skala 1 hingga 10, tahap ketidakselesaan, kerengsaan atau kemarahan yang menyebabkan anda berlainan situasi.

Kemudian tanyakan pada diri sendiri Apa yang menyebabkan saya merasakan ini? Apa yang mengganggu saya dalam interaksi ini?

Cuba kenal pasti percakapan diri yang timbul semasa anda berada dalam situasi seperti ini. Beberapa ketakutan yang lebih biasa yang muncul dalam konteks batas termasuk takut tidak menjadi orang yang cukup baik, takut mengecewakan orang lain, takut ditolak, takut ditinggalkan sendirian, dll. Mereka biasanya ketakutan yang berasal dari zaman kanak-kanak.

Untuk lebih tegas, adalah mustahak untuk dihubungkan dengan apa yang berlaku di dalam diri kita kerana ada yang tidak tahu apa yang mereka mahukan!

  1. Lebih baik tidak menyerah atau membuka diri sepenuhnya ketika anda baru bertemu seseorang, melainkan melakukannya secara beransur-ansur. Ini akan memberi anda margin untuk menarik diri dengan perlahan sekiranya keadaan menjadi tidak selesa bagi anda. Sekiranya anda terlalu terbuka dan hangat pada mulanya, dan tiba-tiba berubah fikiran dan mengambil sikap yang lebih jauh dan sejuk, orang lain lebih cenderung tersinggung.
  1. Apabila anda ingin menjauhkan diri dari seseorang yang terlalu mengganggu - kerana mereka bersikap kasar, terlalu berkeras, atau hanya memberi anda perasaan buruk - bayangkan bahawa anda berada di dalam gelembung pelindung dan bernafas dalam-dalam dan tenang. Anda secara perlahan dapat menarik diri melalui postur badan anda (berpusing sedikit ke sisi), menggunakan nada suara yang lebih neutral dan mengurangkan frekuensi dan intensiti yang anda perhatikan pada orang tersebut. Apabila seseorang nampaknya mempunyai niat baik dan anda tidak mahu melukai perasaannya, cubalah melakukannya dengan lebih bijaksana. Secara amnya, orang itu akan memerhatikan, tetapi mungkin tidak secara sedar, kerana mesej itu akan dihantar secara lisan. Walau bagaimanapun, Sekiranya orang di hadapan anda sepertinya tidak tahu, maka jangan buang masa lagi dan lisankan Contohnya: "Maaf, saya harus pergi", "Maaf, saya memerlukan jaminan", atau "Maaf, saya datang ke sini untuk menghabiskan masa dengan rakan." Elakkan bersikap agresif kerana ini hanya akan membuat anda kecewa (dan ini bukan mengenai membuang tenaga kita) dan malah boleh membahayakan apabila kita tidak tahu siapa yang kita ada di hadapan kita. Mungkin dia seorang psikopat, siapa tahu?
  1. Cuba bersikap selektif ketika berkongsi aspek peribadi, walaupun dengan rakan atau keluarga. Fikirkan sama ada anda benar-benar mahu berkongsi perkara ini atau perkara itu dengan orang itu. Jangan melakukannya untuk kelihatan baik dengan yang lain kerana kemudian akan meninggalkan anda dengan rasa tidak enak dan anda akan menyesal. Juga, jangan merasa anda harus menjawab semua soalan yang mereka tanyakan kepada anda. Tidak semua soalan pantas mendapat jawapan! Sekiranya soalan itu kelihatan terganggu, di luar konteks atau anda tidak merasa selesa untuk menjawab, anda boleh mengembalikan soalan dengan mengatakan: Mengapa anda bertanya? Atau hanya mengatakan "Saya lebih suka kita bercakap tentang perkara lain sekarang." Sekiranya anda tidak dapat melakukannya, tanyakan pada diri anda apa akibat buruk yang anda rasa boleh datang dari meluahkan perasaan anda. Apa yang menghalang anda?
  1. Belajar untuk menyatakan apa yang anda perlukan dengan cara yang tegas dan positif pada masa yang sama. Jangan tunggu sehingga hidung anda meletup dan menghantar semua orang ke neraka. Terdapat keluarga di mana penyataan had tidak ditoleransi. Ia hidup sebagai sesuatu yang menyinggung perasaan dan bahkan sebagai penolakan. Oleh itu, dalam beberapa kes, apa yang telah dipelajari adalah bertahan, bertahan, bertahan - menekan keperluan - sehingga tiba masanya seseorang tidak dapat menahannya lagi dan akhirnya meletup. Ini membahayakan bukan sahaja bagi orang yang diarahkan kemarahannya, tetapi juga bagi orang yang mengalaminya. Oleh itu sangat penting untuk belajar mengesan tanda-tanda ketidakselesaan pertama dan katakan misalnya "Saya perlu bersendirian sekarang". Sekiranya orang itu terus mengejar anda dan mengebom anda dengan kritikan dan celaan, mengabaikan keperluan dan had anda, keluar dari rumah atau di mana anda berada.
  1. Hadkan panggilan telefon yang terlalu meletihkan atau yang anda anggap membuang masa untuk anda. Anda boleh mengatakan "Saya hanya mempunyai satu minit." Dan seminit kemudian: "Maaf, saya harus pergi. Bertuah! ". Apabila seseorang selalu memanggil anda untuk mengadu tetapi tidak bersedia melakukan apa-apa untuk mengubah keadaan, nampaknya tidak peduli dengan apa yang anda katakan atau berhenti mengatakan atau bagaimana anda lakukan, anda boleh menjawab, "Saya maaf anda mengalami masa yang sukar. Saya ingin tahu apa yang anda harapkan dari saya. Adakah anda mahu saya menasihati anda dan memberitahu anda bagaimana saya melihat masalahnya? » Sekiranya orang itu mengatakan tidak, jawab: "Kalau begitu saya takut saya tidak dapat menolong anda, saya minta maaf." Jangan memasuki dinamika yang tidak berfungsi seperti ini kerana ia tidak bermanfaat bagi anda atau bagi orang yang ingin membawa anda bersamanya.

 

  1. Dan terakhir, ingat bahawa terdapat perbezaan budaya yang jelas dengan cara mendekati seseorang, dalam bahasa bukan lisan, dan dalam penggunaan ruang sentuhan dan peribadi (jarak fizikal). Bercakap secara langsung dan terbuka mengenai perbezaan ini, bukannya menilai dan membayangkan sesuatu, dapat membongkar salah faham.

584-web-lebih-saya sendiri

Kesimpulannya, belajar menjaga diri dan melindungi diri akan membolehkan kita mempunyai tenaga, ketenangan, dan ketenangan dalaman yang cukup untuk dapat lebih tersedia untuk orang lain.

 Seperti kemahiran baru, sampaikan had kita dengan tegas mengambil latihan. Sebaiknya mulakan dengan menetapkan had kecil dan secara bertahap meningkatkan kesukaran menghadapi cabaran. Jangan mulakan dengan sesuatu yang terlalu berat sebelumnya. Bangunlah pada kejayaan kecil.

oleh Melati murga

Fuente:

http://psychcentral.com/lib/10-way-to-build-and-preserve-better-boundaries/0007498

http://www.sowhatireallymeant.com/articles/intimacy/boundaries/


Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Graciela Fernandez kata

    Nasihat yang sangat baik! Selalu sukar bagi saya untuk menetapkan had, tetapi setiap kali saya berjaya mengatakan "tidak" maka saya merasa bebas dan santai. Tidak pernah terlambat untuk mula menetapkan had, dan faedah untuk kesihatan mental kita sangat besar.

    1.    Melati murga kata

      Helo Graciela,

      Saya gembira anda menyukai artikel tersebut. Memang benar, perasaan pembebasan yang dirasakan sesudahnya tidak ternilai harganya. Terima kasih kerana berkongsi pengalaman anda!

      Best regards,

      Jasmine

  2.   LUZ ANGELA MORENO kata

    JASMINE TERIMA KASIH ATAS BANTUAN NILAI ANDA DENGAN PELAJARAN INI, ANDA TIDAK TAHU BAGAIMANA SAYA MENGENALPASTI LANGKAH DENGAN APA YANG ANDA KATAKAN, SAYA AKAN MENGHASILKANNYA DENGAN AMALAN KERANA SAYA MASIH MENGATAKAN "TIDAK" DAN APABILA SAYA ITU, SAYA MERASA BAIK DENGAN SENDIRI, SEJAK SEKARANG SAYA AKAN MENUNGGU ARTIKEL ANDA, SAYA INGIN BERJAYA UNTUK MUKA ANDA!