Kepimpinan Laissez-Faire

Kepimpinan Laissez-Faire

Lakukan apa yang anda mahukan, tetapi lakukan dengan betul… Ini akan menjadi asas asas kepemimpinan jenis Laissez-Faire. Sekiranya kepemimpinan autoritarian mengenai kawalan yang ketat dan peraturan yang ketat dalam persekitaran kerja, kepemimpinan laissez-faire adalah sebaliknya.

Istilah ini adalah bahasa Perancis dan diterjemahkan sebagai: "biarkan" atau "biarkan sahaja." Pemimpin yang menggunakan gaya ini percaya dengan membina pasukan yang berkebolehan dan kemudian membiarkan mereka bekerja. Pekerja dipercayai melakukan kerja dengan cara yang masuk akal bagi mereka.

Pekerja memiliki kebebasan memilih yang terbaik untuk bagaimana mereka mendekati projek dan tugas di tempat kerja, dan dalam pengertian tradisional, pemimpin tidak hadir dalam kehidupan pekerja. Namun, seperti banyak gaya kepemimpinan yang lain, pemimpin masih boleh membuat keputusan penting.

artikel berkaitan:
Jenis kepimpinan utama

Prinsip Teras Kepemimpinan Laissez-Faire

Seterusnya kami akan memberitahu anda beberapa prinsip terpenting dari jenis kepemimpinan ini supaya anda lebih memahami apa itu.

Kepimpinan Laissez-Faire

5 Prinsip Utama Pemimpin Laissez-Faire

  1. Pendekatan hands-off yang ketat. Pemimpin Laissez-faire ada untuk memberi pekerja mereka alat yang mereka perlukan untuk menyelesaikan masalah mereka sendiri. Mereka tidak berusaha mendorong kumpulan ke arah tertentu, tetapi membiarkan mereka membuat tujuan dan kriteria mereka untuk membuat keputusan.
  2. Pengajaran dan sokongan. Pemimpin meninggalkan banyak tanggungjawab di tangan pekerja mereka. Hasilnya, mereka sangat prihatin dengan pengalaman dan tahap pendidikan pekerja. Oleh itu, banyak pemimpin laissez-faire akan mengambil peranan sokongan dan memberikan latihan, peluang pendidikan, dan sumber yang diperlukan oleh pekerja untuk membuat dan membuat keputusan.
  3. Percayalah kepada mereka yang mengupah. Pemimpin Laissez-faire lemah dalam pendekatan mereka, tetapi ini tidak boleh dikelirukan dengan kecerobohan - mereka sangat peduli dengan arahan pasukan dan menunjukkannya dengan mengupah orang terbaik untuk pekerjaan itu. Mereka mencari mereka yang mempunyai pengalaman khusus dalam tugas yang akan diberikan. Oleh itu, para pemimpin ini merasakan bahawa mereka mempunyai pasukan yang boleh mereka percayai kerana mereka telah memilih bakat yang ada di tangan.
  4. Keputusan diserahkan kepada pekerja. Pemimpin Laissez-faire menyedari pentingnya mengupah orang yang tepat kerana orang-orang itu akan membuat keputusan mengenai bagaimana mereka bekerja. Pemimpin mengambil peranan menyokong dan menolong pekerja bertemu untuk berunding antara satu sama lain atau orang lain mengenai keputusan. Mereka bertindak sebagai perunding dan mentor apabila perlu.
  5. Selesa dengan pepijat. Pemimpin Laissez-faire mewujudkan persekitaran kreativiti di mana pekerja boleh melakukan kesalahan dalam mengejar inovasi. Pekerja merasa selesa mengetahui bahawa mereka dapat melakukan inovasi secara bebas, kerana mereka tidak akan menerima teguran atas kesalahan. Daripada semuanya bergantung pada "memperbaikinya", suasana beralih ke pembelajaran.
artikel berkaitan:
Kesedaran untuk meningkatkan kepimpinan

Kelayakan Pemimpin Laissez-Faire

Tidak semua pemimpin atau jawatan kanan dalam syarikat melayani kepemimpinan jenis ini. Perlu keberanian untuk itu.

Orang yang mampu menjalankan kepemimpinan jenis ini mempunyai kualiti tertentu yang menjadikannya sah:

  • Pemimpin Laissez-faire pandai menunjukkan belas kasihan dan menjaga gambaran besar.
  • Mereka bijak dan kreatif dalam bagaimana mereka mendekati situasi.
  • Mereka pandai menggunakan apa yang mereka ada, memanfaatkan teknologi, dan menyelesaikan masalah secara kreatif.
  • Pemimpin ini bagus untuk membina pasukan. Mereka mencari yang terbaik dan paling terang dan melakukan peranan mereka dengan memeriksa sama ada seseorang akan bekerja di persekitaran mereka.
  • Akibatnya, mereka dapat mengambil halaman dari pemimpin karismatik untuk memberi inspirasi kepada orang lain yang ingin menjadi bagian dari apa yang mereka lakukan.

En umum, pemimpin laissez-faire adalah orang yang yakin dan bijaksana yang membawa sifat-sifat itu menjadi kepimpinan.

Kelebihan dan Kekurangan Kepimpinan Laissez-Faire

Kualiti gaya kepemimpinan ini kelihatan positif, terutama bagi pekerja. Walau bagaimanapunTerdapat beberapa elemen yang harus dipertimbangkan oleh pemimpin dan bawahan mereka sekiranya mereka memutuskan untuk menerapkan gaya ini.

Kelebihannya

Beri peluang kepada pekerja untuk berjaya. Gaya kepemimpinan ini memberi mereka peluang untuk menunjukkan apa yang boleh mereka lakukan. 

Kepimpinan Laissez-Faire

Sekiranya anda selalu ingin mencuba idea baru, atau bekerjasama dalam projek tertentu, gaya ini memberi mereka peluang untuk melakukannya. Kelebihan utama adalah:

  • Suasana yang membebaskan. Pekerja menghargai autonomi tempat kerja. Bos mempercayai pekerja mereka untuk membolehkan mereka mengawal persekitaran kerja mereka. Bagi pekerja berkemahiran tinggi yang berdedikasi dalam pekerjaan yang mereka lakukan, gaya kepemimpinan ini boleh menjadi kaedah terbaik untuk mengenali bakat mereka.
  • Ia dapat memudahkan idea baru. Syarikat boleh mendapat keuntungan yang besar dari kepemimpinan laissez-faire. Sekiranya pekerja berpeluang untuk kreatif dan mengemukakan idea baru, ini dapat memberi manfaat kepada organisasi. Idea-idea ini dapat membantu mempromosikan proses, dasar, atau persekitaran kerja yang lebih baik untuk semua orang. Memberi peluang kepada orang yang sangat berbakat untuk menghentikan hari kerja mereka yang dijadualkan untuk menyelesaikan masalah dapat memberi manfaat kepada semua orang.
  • Bebaskan pemimpin untuk memberi tumpuan kepada isu-isu lain. Sekiranya pemimpin tidak selalu harus mengawasi pekerja dan memberikan bimbingan berterusan, maka mereka dapat terlibat dalam hal-hal lain yang berkaitan. Pemimpin yang mengurus mikro mungkin tidak dapat memenuhi tugas pengurusan yang memerlukan perhatian mereka. Pemimpin Laissez-faire mengelakkan masalah ini dengan membenarkan pekerja menangani pekerjaan yang mereka perlukan sehingga mereka dapat menangani situasi yang lebih mendesak.
  • Membuat keputusan yang lebih pantas. Oleh kerana tidak ada pengurusan mikro, pekerja tidak perlu menunggu maklum balas pengurusan pada setiap langkah kecil. Dalam persekitaran kerja yang pantas, ini bermaksud kekecewaan kerana memerlukan "ya" dari semua orang tidak ada.
artikel berkaitan:
Ciri-ciri kepemimpinan transformasional

Kekurangannya

Seperti dalam segala hal, jenis kepemimpinan yang apriori nampaknya semua adalah kelebihan, juga mempunyai serangkaian kekurangan yang mesti diambil kira.

  • Kurangnya kejelasan peranan. Mungkin ada saatnya pekerja tidak tahu apa yang diharapkan dari mereka. Sekiranya anda memulakan projek baru, pemimpin laissez-faire mungkin tidak memberikan semua butiran yang diperlukan untuk memulakan pasukan. Oleh itu, pekerja boleh menjadi kecewa kerana tidak menyedari apa yang sepatutnya mereka capai.
  • Tidak semua orang dapat menangani tanggungjawab gaya ini. Sebilangan pekerja boleh memanfaatkan kaedah ini dan melonggarkan atau melewatkan tarikh akhir yang kritikal. Orang lain mungkin tidak melanggar peraturan, tetapi mereka memerlukan lebih banyak bimbingan daripada yang diberikan. Pemimpin Laissez-faire hanya dapat bekerja dengan jenis keperibadian tertentu yang selesa dengan cara kerja ini. Tidak semua berbaloi.

Kepimpinan Laissez-Faire

  • Ketidakpedulian. Memandangkan para pemimpin tidak mementingkan pekerjaan kerana kurangnya penyertaan dalam acara sehari-hari, pekerja dapat mengambil sikap yang sama. Pemimpin Laissez-faire mungkin kelihatan acuh tak acuh dan tidak peduli dengan peristiwa yang sepatutnya mereka tangani. Penting bagi pemimpin laissez-faire yang berjaya untuk mengekalkan tahap penglibatan yang sihat, biasanya dengan memberi bimbingan dan nasihat.
  • Peningkatan konflik. Tanpa suara yang membimbing, kumpulan pekerja yang berlainan dapat terlibat dalam konflik antara jabatan. Pekerja boleh mula bertindak demi kepentingan mereka sendiri dan mula memperjuangkan sumber. Tanpa sesuatu untuk menangani perselisihan ini, jabatan dapat mulai menjadi huru-hara.
  • Kurang tanggungjawab. Walaupun para pemimpin ini seharusnya bertanggung jawab atas kelompok tersebut, ada yang menggunakan ini sebagai cara untuk melepaskan tanggungjawab mereka terhadap hasilnya. Akibatnya, pekerja dapat menanggung sebagian besar kesalahan kerana masalah yang tidak menyenangkan, membuat mereka takut untuk mencuba sesuatu yang baru. Kepemimpinan laissez-faire yang produktif adalah mungkin apabila pemimpin laissez-faire mengambil tanggungjawab dan menerima kesilapan.

Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.