Berfokus sebagai kaedah pengetahuan diri

Berfokus adalah proses psikoterapi yang dikembangkan oleh Eugene Gendlin pada tahun 1953. Setelah 15 tahun melakukan penyelidikan di University of Chicago, Gendlin menyimpulkan bahawa apa yang menentukan sama ada psikoterapi berjaya atau tidak bergantung, lebih daripada pada ahli terapi, bagaimana pesakit bertindak. apa yang anda lakukan secara dalaman semasa sesi. Gendlin mendapati bahawa, tanpa pengecualian, pesakit yang berjaya secara intuitif memusatkan perhatian mereka dalam diri mereka, pada sensasi yang sangat halus dan meresap yang disebut merasa sensasi ("Felt sense" dalam bahasa Inggeris). ini merasa sensasi ini berisi informasi yang ketika diberi perhatian, dapat membawa kita ke penyelesaian masalah yang kita hadapi. Oleh itu, Berfokus ia adalah kemahiran yang boleh dipelajari dan itu mewujudkan tingkah laku yang diperhatikan pada pesakit yang berjaya.

Berfokus terdiri daripada memusatkan perhatian dengan cara terbuka dan tidak menghakimi pengetahuan dalaman yang dialami seseorang secara langsung tetapi terdapat pada pra-lisan. Maksudnya, tubuh dapat berisi informasi yang sangat berharga, walaupun belum dirumuskan dengan kata-kata atau disadarkan. Fokus digunakan untuk menjelaskan apa yang dirasakan atau diinginkan oleh seseorang, dan melibatkan dialog dengan rasa yang dirasakan itu. Ramai orang sangat takut berada di dalam badan mereka sehingga mereka lebih suka berlindung di kepala mereka di mana semuanya diketahui dan tidak ada yang mengejutkan mereka. Namun, dengan melakukan ini, kita tidak hanya terjebak dalam putaran pemikiran recursive dan bahkan obsesif yang biasanya tidak membawa kita ke mana-mana, tetapi kita juga kehilangan banyak maklumat. Tubuh bukan alat atau mesin fisiologi semata-mata. Bahagian itu adalah apa yang berjaya ditangkap atau diukur oleh sains, tetapi jasadnya lebih daripada itu: itu adalah kebijaksanaan.

Apakah faedah Berfokus?

Berfokus membantu kita merenungkan naratif atau alternatif lain dari situasi, untuk melihat sesuatu dengan lebih jelas, membuat keputusan dan merangsang perubahan dalam diri kita.

Melalui proses fokus, kita dapat menukar merasa sensasi menjadi sesuatu yang lebih nyata dan senang dikerjakan. Y Untuk merasakan sensasi ini untuk membentuk dan mengambil makna, orang itu mesti mencuba pelbagai perkataan yang menerjemahkan sensasi itu. Semasa mengucapkan kata-kata itu, penting untuk memperhatikan apa yang berlaku di dalam kerana merasa sensasi tidak akan mengesahkan perkataan atau frasa (ia juga boleh menjadi gambar) yang tidak menggambarkannya dengan secukupnya. Ini biasanya memerlukan masa dan sangat mustahak untuk bertoleransi dengan ketidaktentuan. Tetapi setelah kita berjaya menyedari perkara itu merasa sensasi dan namakannya, kami perhatikan bahawa penyumbatan itu hilang dan akhirnya kami dapat meneruskannya.

Beberapa penyesuaian proses Fokus yang awalnya dicadangkan oleh Gendlin telah dikembangkan. Salah satu yang paling popular adalah Ann Weiser Cornell. Menurut Weiser, tiga aspek yang memisahkan Fokus daripada kaedah kesedaran dalaman dan pertumbuhan peribadi yang lain adalah seperti berikut:

  1. Rasa yang dirasakan:

Berfokus menyiratkan memasuki badan dan mendapati sensasi khas itu disebut merasa sensasi, yang mengandungi makna. Anda mungkin sering mengalaminya tanpa terlalu mementingkannya. Dan pada amnya kita cenderung memberi perhatian lebih kepada emosi. Masalah dengan emosi ialah kadang-kadang mereka membentuk awan dan menghalang kita untuk melihat dengan jelas. Takut masih takut, tidak ada yang lain. Kami merasa takut dan "tahu" bahawa ini adalah kerana ini atau sebabnya tetapi mereka adalah naratif yang sudah kita ketahui dan yang kita ulangi tanpa lelah. Sebaliknya, lebih sukar untuk sampai ke badan. Tetapi jika kita beroperasi pada tahap merasa sensasiKita dapat merasakan bahawa ketakutan ini, yang kita alami sekarang, berbeza dengan ketakutan yang kita rasakan semalam. Mungkin ketakutan semalam lebih menyerupai batu sejuk di perut anda, dan ketakutan hari ini lebih menyerupai atau menarik kembali. Sekiranya kita ditinggalkan dengan perasaan ketakutan di sini dan sekarang, kita mungkin menemui sebab sebenar mengapa kita begitu takut. Apabila diperhatikan, perasaan ini sering berubah dan melampaui apa yang kita rasa kita tahu. Ini membawa kita ke peralihan. Kami berjaya mengakses kandungan yang nampaknya tidak dapat diakses sehingga saat itu. Walaupun begitu, saya tidak mahu menyiratkan bahawa kita harus memandang rendah emosi kita. Kita dapat memulakan dengan mengenal pasti emosi dan secara beransur-ansur berhubung dengan emosi merasa sensasi.

  1. Perhatian ditujukan ke pedalaman dan disertai dengan penerimaan dan komitmen:

Sebaik sahaja anda menyedari merasa sensasi, langkah seterusnya adalah mendedikasikan kualiti perhatian khusus kepadanya. Salah satu cara untuk melakukannya adalah jemput perasaan itu untuk duduk bersama kami di bangku (khayalan) untuk mengenalinya dengan lebih baik. Apabila kita menjalin hubungan itu dengan merasa sensasi, penting untuk menerapkan sikap ingin tahu terhadapnya. Mari cuba elakkan meletakkan penapis melalui tafsiran, rasionalisasi, pendapat, hipotesis atau kritikan. Amalan ini serupa dengan ketika kita memasuki bilik gelap. Ketika mata kita terbiasa dengan intensiti cahaya yang rendah, kita mula melihat objek di sekeliling kita dengan lebih jelas. Sebilangan besar orang tidak mempunyai kesabaran untuk tinggal di dalam bilik dan lebih suka terus keluar. Tetapi apa yang membawa kita ke pengetahuan yang lebih mendalam adalah minat, keinginan, rasa ingin tahu untuk mengetahui. Di sisi lain, di sini bukan tentang cuba mengubah apa-apa, tetapi tentang menerima, atau lebih tepatnya membiarkan perasaan itu. Perubahan itu berlaku dengan sendirinya, kerana dunia dalaman kita tidak statikia sentiasa bergerak. Apabila kita menjaga kesedaran, itu merasa sensasi terungkap, bergerak dan berubah pada langkah seterusnya. Kami berminat bagaimana itu perasaan, bukan dia kenapa.

  1. Amalan yang memudahkan perubahan:

Sebilangan besar orang yakin bahawa untuk perubahan berlaku, seseorang mesti secara aktif menghasilkannya, dan kehendak atau usaha itu adalah bahan asas untuknya. Tetapi falsafah ini tidak berlaku untuk memberi tumpuan. Menurut Fokus, perubahan berlaku sebagai bahagian semula jadi dari sesuatu perkara, dan apabila sesuatu nampaknya tidak berubah, apa yang anda perlukan adalah perhatian dan kesedaran penuh, disertai dengan sikap penerimaan dari apa yang disampaikan kepada kami. Tubuh tahu apa yang diperlukannya, seperti biji lobak tahu bahawa ia akan berubah menjadi lobak. Kita tidak perlu membuat perubahan, hanya memberikan syarat yang membenarkan perubahan itu.

memberi tumpuan10

Lebih baik mempraktikkan kaedah ini dengan ahli terapi atau orang yang terlatih dalam Fokus tetapi ia juga boleh dilakukan hanya dengan menggunakan jurnal atau buku nota misalnya.

oleh Jasmine Murga

 
Sumber:


Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   ANTONIO SILVA kata

    BELAJAR DAN BELAJAR