Mengapa kita menilai orang lain?

Sebilangan besar daripada kita memberi diri kita hak untuk menilai dan mempunyai pendapat tentang bagaimana orang lain harus berfikir, bertindak, merasa, atau menjalani kehidupan mereka. Kami berpendapat bahawa realiti (sempit) kami berlaku untuk seluruh dunia, dan Kita cenderung untuk mengkritik apa yang tidak sesuai dengan visi kita atau apa yang tidak kita fahami.

Mungkin, video yang akan anda lihat di bawah ini akan membantu anda untuk lebih bersikap empati dan mengekang keinginan anda untuk menghina orang lain.

Sekiranya kita tahu apa yang dilalui oleh orang yang kamu temui di jalan ini, kita mungkin lebih bersikap empati. Saya tinggalkan video ini kepada anda yang saya harap akan membuat perubahan dalam diri anda:

[Anda mungkin berminat: 10 cara mudah untuk menjadi lebih menyenangkan]

Dengan melakukan ini, kita bukan sahaja dapat mengurangkan kerumitan yang luar biasa dari yang lain tetapi juga kemungkinan bahawa apabila anggapan itu dibuat, kita akan cenderung untuk menerapkan perhatian selektif, iaitu, kita memperhatikan apa yang menyokong hipotesis kita mengenai individu itu dan membuang apa yang tidak sesuai dengan hipotesis tersebut. A) Ya, konsep kita yang lain menjadi lebih kaku. Sebagai contoh, jika kita percaya bahawa seseorang itu kekok, kita cenderung hanya memusatkan perhatian pada situasi yang mengesahkan idea itu, dan kita akan abstrak dari saat-saat yang menunjukkan sebaliknya. Hasilnya, kita kehilangan yang lain dari keseluruhannya sebagai dan kita mengabaikan sejarah peribadi mereka, sistem kepercayaan mereka, budaya mereka, agama mereka, latar belakang keluarga mereka, semua pengalaman masa lalu mereka, dll.

Yang menarik adalah apabila kita menyedari bahawa kritikan yang kita lontarkan kepada orang lain sama kerasnya dengan kritikan yang kita tujukan kepada diri kita sendiri. Dengan kata lain, dunia luar entah bagaimana mencerminkan dunia dalaman kita. Cara kita menilai orang lain adalah lanjutan dari bagaimana kita menilai diri kita sendiri. Dan ada di antara kita yang terbiasa dengan kritik yang berlebihan dan menuntut diri kita sendiri, begitu normal dalam struktur kognitif kita, sehingga kita tidak menyedarinya.

Apabila terlalu sukar untuk melihat ke dalam diri kita, kita menggunakan mekanisme pertahanan untuk menghindari menganggap keinginan, emosi atau ciri-ciri kita sendiri, yang dianggap tidak dapat diterima untuk citra diri kita. Fenomena ini disebut unjuran dalam psikologi dan ini terdiri daripada meletakkan atau memproyeksikan kepada orang lain apa yang tidak dapat kita anggap sebagai milik kita sendiri. Begitu juga, Carl Jung menggunakan istilah "bayangan" untuk merujuk kepada aspek keperibadian kita yang tidak dapat diterima dan tidak disedari.

Sekiranya kita berjaya meningkatkan kesedaran diri kita dan mengubah dialog dalaman kita, kita akan lebih bertoleransi terhadap diri kita sendiri, dan ini akan diperkenal dengan visi kita terhadap orang lain. Setiap pertemuan memberi kita peluang untuk mengembangkan pengetahuan diri yang lebih besar, kerana ini mencerminkan kepada kita apa yang kita terima dan apa yang tidak kita terima dari diri kita sendiri. Sebenarnya, jika kita cukup jujur ​​terhadap diri kita sendiri, kita akan dapati bahawa kritikan kita terhadap orang lain sebenarnya memberi kita lebih banyak maklumat mengenai diri kita daripada orang lain. Apa lagi, Dengan menyedari tindak balas yang tidak sedarkan diri ini, kita akan perhatikan bahawa caj emosi itu menguap.

Apabila anda mendapati diri anda mengkritik seseorang, berhenti sebentar dan tanya pada diri sendiri apa yang menyebabkan reaksi orang itu berlaku. Seterusnya datang tiga mekanisme pertahanan tidak sedar (unjuran) yang dapat menjelaskan reaksi usus yang kita alami dengan beberapa orang:

  1. Tidak akan dan dalam keadaan apa pun anda tidak akan menerima tingkah laku atau sifat keperibadian yang sama dalam diri anda. Sebagai contoh, bayangkan bahawa anda mempunyai rakan yang sangat tidak teratur dan pelupa. Dan anggaplah bahawa "kecacatan" nya tidak memberi kesan negatif langsung kepada hidup anda, tetapi hanya menyaksikannya mengganggu anda secara mendalam dan anda tidak tahu mengapa. Sekiranya anda melihat kembali kisah anda, anda mungkin akan menyedari bahawa ia mempunyai kaitan dengan mitos atau peraturan keluarga. Mungkin dalam keluarga anda, tingkah laku "tidak bertanggungjawab" seperti ini sangat disukai dan oleh itu, anda harus menekan dan mengawal aspek keperibadian anda ini untuk menyenangkan ibu bapa anda. Kenyataan bahawa anda harus melakukan usaha itu dengan cara tertentu membuat anda percaya bahawa orang lain juga harus bertindak sama.
  1. Tingkah laku, sikap, atau sifat fizikal individu itu secara tidak sengaja mengingatkan anda tentang seseorang yang pernah anda alami dengan pengalaman buruk pada masa lalu. Kenyataan tidak dapat menghuraikan pengalaman buruk itu membuat setiap kali anda bertemu dengan seseorang yang secara tidak sedar anda bergaul dengan orang yang anda dendam, bahawa tindak balas emosi penolakan diaktifkan semula.
  1. Anda harap anda boleh bertindak sama tetapi anda tidak berani. Anda rasa iri hati Dan kerana emosi itu terlalu sukar untuk diterima, anda cuba mencari sesuatu yang negatif sehingga anda tidak perlu menghadapi kekecewaan anda sendiri. Sebagai contoh, mari kita bayangkan bahawa anda adalah orang yang pemalu dan anda mempunyai orang yang sangat keluar di hadapan anda. Anda mungkin berfikir: "Betapa nakal, bagaimana dia berusaha menarik perhatian!" Ketika berada di lubuk hati, mungkin anda ingin mempunyai kelancaran itu.

Apabila kita dapat saling memahami dengan lebih baik dan terima kekuatan dan kekurangan kita, bukan sahaja Kami mengembangkan rasa belas kasihan terhadap diri sendiri tetapi juga secara umum terhadap orang lain. Menjadikan cara kita menilai orang lain lebih peka tidak bermakna kita tidak lagi mempunyai pilihan. Adalah normal untuk tidak bergaul dengan baik dengan semua orang dan bahawa beberapa sifat atau tingkah laku keperibadian tidak begitu menarik perhatian kita. Ada orang yang kita rasa tidak berkaitan. Tetapi ketika kita mengalami reaksi emosi yang kuat tanpa alasan yang cukup masuk akal untuk membenarkannya, ketika itulah ia menjadi berbahaya. Ada sesuatu yang tidak dapat diselesaikan di sana yang tidak sedar yang cuba disampaikan oleh orang yang tidak sedar kita. Daripada memberi makan emosi negatif, adalah lebih produktif untuk bertanya kepada diri sendiri apa yang sedang berlaku di dalam diri kita dan melakukan beberapa kerja introspeksi. Fakta memahami bagaimana minda kita berfungsi membolehkan kita berkembang, dan oleh itu lebih dekat dengan kebahagiaan dan kejayaan.

oleh Jasmine Murga


Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Maximo Domingo Ratto kata

    Kata-kata yang mudah, terang, dan meyakinkan ,,, kata-kata sederhana dan langsung, yang membimbing kita dalam mencari »I», M. Ratto yang berterima kasih

    1.    Melati murga kata

      Terima kasih banyak atas komen anda M. Ratto!

      Tanpa saludo,

      Jasmine

  2.   Irene Castaneda kata

    Apa yang telah dikatakan oleh Carl Jung of the shadow… saya sangat setuju, terutamanya dalam kes-kes di mana penolakan ini tidak dapat dibenarkan. Ada kes di mana kita menilai dengan alasan yang jelas, masalahnya adalah pada kes-kes di mana tanpa benar-benar mempunyai alasan kita menilai seseorang dan secara amnya dengan cara "ganas" atau tidak sesuai. Itu adalah ciri-ciri kita sendiri yang kita tolak dan sekarang kita tidak terima pada orang lain. Saya mula melihat perkara ini di sekeliling saya dan banyak membantu saya mengubah aspek negatif ini. Sekarang setiap kali saya merasa ingin mengecam seseorang, saya merenungkannya dan mendapati bahawa ada sesuatu dalam diri orang itu yang mengganggu saya kerana salah satu: Saya ingin melakukan apa yang mereka lakukan dan saya tidak berani, atau kerana walaupun saya pergi, saya memutuskan tidak melakukannya dan sekarang saya mahu mereka bertindak sama. Sekiranya semua orang memikirkan ini dan cuba memahami satu sama lain, dunia akan menjadi lebih indah dan sihat.

    1.    Melati murga kata

      Helo Irene,

      Sesungguhnya, masalah timbul apabila nada emosi yang berkaitan tidak proporsional dan tidak ada alasan yang cukup untuk menerangkannya. Anda harus berhati-hati kerana kita sangat pandai merasionalisasi atau menyusun unsur-unsur cerita sehingga dapat diterima oleh hati nurani kita.

      Terima kasih atas sumbangan anda dan berkongsi pengalaman anda!

      Regards,

      Jasmine

  3.   seperti ayah kata

    Sangat bagus tetapi kebanyakannya tidak peduli untuk mendidik diri mereka sendiri dan dipasang secara langsung dalam unjuran jenis toksik ini.
    Oleh kerana dunia politik, keluarga dan pendidikan tidak melakukan usaha yang sewajarnya, kita terus terlibat dalam hubungan dengki, fitnah ... beracun dan siapa pun yang menyedari dan melakukan pekerjaan untuk mengenal dirinya bukan sahaja tidak terkecuali daripada iri hati dan negatif tetapi itu menarik perhatian mereka dengan menjadi "cemerlang".

  4.   Lucas kata

    Kata-kata yang sangat baik ... Saya harap mereka dapat menolong saya bertoleransi dengan orang yang ada penolakan sejak saya melihatnya buat pertama kali. Saya akan mempraktikkan apa yang telah saya baca ... di atas setelah dua tahun saya memilikinya di kelas saya sendiri. Saya melakukan yang terbaik untuk mengelakkannya, tetapi tidak mungkin.

  5.   Griss Olivares kata

    Maklumat anda sangat bagus !! Saya kirimkan ucapan mesra ... Terima kasih

  6.   margarita kata

    Mengapa sakit untuk dinilai? Pada suatu hari saya mendapat tahu bahawa banyak orang menghakimi saya, dan saya tidak tahu siapa mereka dan saya merasa sangat jelek, fakta yang dihakimi membuat saya kecewa.