Pertumbuhan rohani melalui penderitaan

Viktor Frankl menderita penderitaan besar dalam hidupnya. Dia adalah pengasas "logoterapi," mencari makna dan tujuan hidup yang unik dan khusus untuk setiap orang, terutama di tengah kesukaran.

Pertumbuhan rohani melalui penderitaan.

Viktor Frankl, seorang doktor dan psikologi Wina yang penyayang ditangkap oleh nazis pada tahun 1942 kerana menjadi Yahudi. Berkahwin dengan wanita muda yang cantik, dia mempunyai kerjaya, aset, dan pendapatan. Dia harus menyerahkan semuanya. Inilah jenis kehilangan trauma yang dapat mengubah orang menjadi orang super.

Selepas penangkapannya, mereka meletakkannya di kereta api yang penuh sesak bersama 1500 orang. Perjalanan yang berlangsung beberapa hari dan malam. Destinasi mereka adalah sebuah kamp konsentrasi yang sangat besar, dengan menara pengawal dan dikelilingi oleh kawat berduri. Ia adalah Auschwitz.

Narapidana baru harus meninggalkan semua barang mereka di kereta. Frankl, enggan menyerahkan segalanya, menyimpan naskah berharga dari buku barunya mengenai logoterapi. Dia diasingkan untuk bergabung dengan kumpulan tahanan yang sihat. Selebihnya 90 peratus dihantar ke tempat lain, terus mati.

Kumpulan Frankl harus berlari melintasi padang ke stesen pembersihan di mana mereka diperintahkan untuk mengeluarkan jam tangan dan perhiasan mereka. Untuk menyelamatkan nyawanya, Frankl akhirnya menyerahkan teks berharga. Ruang gas, krematoria, dan pelaksanaan adalah kenyataan barunya.

Frankl menerangkan dalam bukunya "Pencarian Makna Manusia" bagaimana tentera memerintahkan mereka menanggalkan semua pakaian mereka. Rambut seluruh badan mereka dicukur, termasuk kening. Setelah mandi sebentar, mereka mempunyai nombor bertatu di lengan mereka, sehingga mereka kehilangan nama mereka. Frankl dapat menyimpan cermin mata dan sepasang kasut, tetapi semua yang lain musnah.

Semua aktiviti dan tujuan keluarga dalam hidup ditinggalkan dengan kejam. Tidak banyak yang tersisa dari keperibadian, martabat. Semoga perkara seperti itu tidak berulang lagi.

Viktor Frankl

Viktor Frankl

Namun, hari ini ada orang yang bertemu keadaan yang serupa, walaupun tidak semestinya di bawah rejim yang menindas.

Bayangkan, sebagai contoh, hidup dalam damai di suatu tempat dan tiba-tiba kita dikunjungi oleh kebuluran, gempa bumi, tsunami, taufan, banjir atau bencana alam yang lain.

Atau bayangkan diberitahu bahawa anda mempunyai penyakit yang mengancam nyawa, melumpuhkan, dan mencacatkan, seperti Kanser. Anda harus pergi ke hospital untuk pembedahan, terapi radiasi, atau kemoterapi. Mereka akan memberikan gaun hospital, meletakkan gelang plastik di pergelangan tangan dengan nama dan nombor rekod perubatan anda.

Anda boleh kehilangan semua rambut akibat rawatan, termasuk kening anda. Anda akan mengalami kesakitan, loya, dan sensasi fizikal yang tidak menyenangkan.

Walaupun betapa teruknya keadaan ini, keadaan inilah yang membawa pengalaman transformatif atau pertumbuhan rohani pada sebilangan orang. Kenapa?

Dilucutkan semua yang kita sayangi kita berhubung dengan diri kita yang sebenarnya, kita boleh katakan, dengan jiwa kita. Kita ditinggalkan dengan sesuatu yang benar dan suci. Kita kekal pada masa sekarang, dengan kesedaran: dengan sensasi fizikal, dengan perasaan emosi, dengan kekuatan pemikiran, imaginasi, dan kreativiti. Kesedaran rohani semacam itu dapat menjadi sumber ketenangan, keberanian, inspirasi, dan harapan.

Frankl mengatakan bahawa secara mengejutkan beberapa lelaki sedang mandi mereka bergurau dan ketawa. Sepenuhnya dilucutkan dari segalanya, semangat manusia masih dapat bersinar dengan semangat dan daya tahan yang luar biasa. Ketawa selalu menjadi kelegaan penting dan penghubung antara orang yang tidak bernasib baik.

Juga, pada malam pertama di kem, Frankl membuat keputusan yang tegas dan sengaja untuk tidak membunuh diri. Dia memilih hidup. Sebagai tindak balas kepada pertanyaan utama dan utama yang diajukan oleh Hamlet Shakespeare, Frankl memutuskan untuk "menjadi."

Kemudian, ketika semua harapan reuni telah pudar, Frankl memiliki pandangan isterinya (yang, seperti yang dia takutkan, sudah mati). Pada masa itulah dia mempunyai keyakinan bahawa, untuk semua orang, cinta adalah tujuan terakhir dan tertinggi yang boleh kita cita-citakan.

Cinta timbal balik antara pasangan telah berkembang untuknya menjadi cinta sejagat untuk kemanusiaan dan penciptaan. Dari pengalaman yang sangat peribadi ini, dia berkata:

"Saya faham bagaimana seorang lelaki yang tidak mempunyai apa-apa di dunia masih dapat mengetahui kebahagiaan." (Pencarian Makna Manusia)

Frankl selamat dari perang dan hidup selama 50 tahun yang lebih berbuah, meninggal pada usia 92 pada bulan September 1997.


Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

  1.   Alma Diaz kata

    PELAJARAN HEBAT