Mengapa orang mempunyai prasangka

prasangka simbolik dengan tokoh catur

Sepanjang hidup anda, kemungkinan besar anda pernah mendengar kata "prasangka." Apabila bercakap mengenai prasangka, rujukan dibuat terhadap sikap tidak betul atau tidak betul (dan terutama negatif) terhadap seseorang berdasarkan orang yang tergolong dalam kumpulan sosial. Contohnya, seseorang mungkin mempunyai pandangan yang berat sebelah kerana ras atau jantina seseorang.

Kadang-kadang mereka keliru dengan diskriminasi. Seperti yang telah kita komen di perenggan pertama, prasangka adalah sikap yang tidak berasas tetapi ketika kita merujuk kepada diskriminasi, kita berbicara tentang tingkah laku atau serangkaian tindakan negatif terhadap seseorang atau sekumpulan orang terutama kerana seks, ras, kelas sosial, dan lain-lain.

Perbezaan antara prasangka dan diskriminasi

Orang yang berprasangka tidak akan selalu bertindak berdasarkan sikap mereka. Ini bermaksud bahawa seseorang yang memilikinya terhadap kumpulan tertentu tidak perlu melakukan diskriminasi terhadap mereka. Biasanya, prasangka biasanya mempunyai tiga komponen utama dalam sikap: afektif, tingkah laku dan kognitif. Diskriminasi, sebaliknya, hanya melibatkan tingkah laku orang yang melakukan diskriminasi.

menunjuk lelaki yang berprasangka

Terdapat empat penjelasan untuk memahami prasangka dan diskriminasi pada orang: keperibadian otoriter, konflik antara orang, stereotaip dan mempunyai identiti sosial konkrit yang tidak fleksibel.

Mengapa prasangka wujud

Orang mempunyai prasangka dan banyak kali mereka menunjukkannya tanpa rasa malu. Mereka sering dibenarkan kerana orang yang mengalami gangguan jiwa boleh membahayakan, bahawa pendatang mencuri pekerjaan, bahawa masyarakat LGBT merosakkan nilai keluarga tradisional, bahawa semua orang Islam adalah pengganas kerana mereka dibesarkan dalam kebencian, bahawa orang yang bercakap buruk tidak mempunyai pendidikan , dan lain-lain.

Semua prasangka ini tidak berasas dan tidak berasas ... jadi mengapa ia berlaku? Prasangka sosial agak biasa dan biasanya berlaku kerana orang marah apabila nilai-nilai yang mereka yakini unik dan universal tidak dipatuhi.

Orang cenderung merasa prasangka terhadap orang lain ketika mereka menyimpang dari norma yang dianggap "normal", yang melanggar corak fizikal atau sosial "normal" ini. Baik itu warna kulit, cara berpakaian, amalan keagamaan atau budaya ... jika mereka menyimpang dari nilai-nilai sosial yang telah lama wujud, yang dianggap sebagai tingkah laku sosial yang dipersetujui secara konsensus ... Nampaknya ketika itu, mereka merasa tidak selesa.

lelaki dengan obor melambangkan prasangka

Penolakan ke arah penyimpangan

Bermula dari apa yang telah dikomentari di atas, maka dapat dipahami bahwa prasangka sosial dapat berasal dari keengganan umum ke penyimpangan: pecahan yang biasa, dari apa yang kita sudah biasa.

Sekiranya benar, maka cara kita berfikir dan merasa tentang orang yang kelihatan berbeza, atau berkelakuan berbeza daripada yang biasa, ia harus serupa dengan cara kita berfikir dan merasa mengenai objek yang mengganggu keteraturan umum pengalaman visual kita: pensil yang sedikit tidak sesuai dengan sebaris pensil, tompok cat di dinding bilik tidur lebih gelap daripada yang lain bilik ... dan semua yang "berbeza" tidak selesa.

Prasangka muncul di awal kehidupan

Tidak menyukai penyimpangan dari norma sosial muncul di awal kehidupan dan wujud di hampir semua budaya. Semakin besar ketidakselesaan seseorang kerana "penyimpangan dari normal sosial yang diterima" dalam kehidupan normal, semakin banyak ketidakselesaan mereka terhadap orang-orang yang melanggar norma sosial seperti berpakaian berbeza, mempunyai ciri-ciri fizikal yang berbeza daripada yang normal (warna kulit yang berbeza, fizikal kecacatan atau bahkan orang dengan achondroplasia), atau intoleransi kumpulan minoriti kaum.

Prasangka tidak menjadikan anda rasis

Berprasangka buruk terhadap orang lain tidak bermaksud anda bersikap rasis. Bahagian ketidakselesaan yang dialami oleh orang-orang berprasangka ini adalah sesuatu yang dalaman mereka alami sebagai tindak balas terhadap "penyimpangan" sosial itu. Mereka adalah perasaan usus yang negatif, hanya untuk melihat bahawa corak sosial rosak, tidak lebih dari itu.

budaya yang penuh dengan prasangka

Kita cenderung menganggap bahawa pemikiran dan perasaan yang kita miliki tentang keluarga, rakan, rakan sekerja, dan orang asing adalah hasil pemikiran dan pengalaman, dan sebahagian besarnya dihilangkan dari cara kita berfikir tentang dunia fizikal. Walau bagaimanapun, sikap sosial, apa yang kita suka dan apa yang kita tidak suka untuk pelbagai jenis orang dan pelbagai bentuk tingkah laku, lebih berkaitan daripada yang kita fikirkan dengan pilihan kita dalam dunia fizikal, apa yang anda pelajari secara budaya dan pengalaman peribadi anda sendiri.

Perasaan yang terpengaruh

Perasaan orang secara langsung dipengaruhi dan dipengaruhi oleh pengalaman hidup. Sebagai contoh, gambaran kehangatan fizikal dan sosial sebenarnya berkaitan dengan otak; sejak lahir kita mengaitkan kehangatan fizikal (dekat dengan orang lain) dengan kehangatan sosial (kepercayaan dan penjagaan), dan kesan ini berterusan sepanjang hayat kita.

Kesakitan fizikal dan sosial juga bertindih. Kesakitan sosial yang dialami kerana ditolak oleh orang lain atau kumpulan mengaktifkan kawasan otak yang mendasari yang sama dengan pengalaman kesakitan fizikal, sehinggakan mengambil ubat penghilang rasa sakit selama dua minggu sebenarnya membantu orang itu mengatasi masalah putus cinta kerana anda mengalami ketidakselesaan fizikal kerana ketidakselesaan emosi.

Tidak ada pil ajaib untuk mengurangkan prasangka sosial, Tetapi itu adalah tugas yang dilakukan di tingkat sosial dan harus dilaksanakan secara besar-besaran. Masalahnya adalah bahawa orang yang mempunyai prasangka berusaha memberi alasan atau memberi mereka logika yang menjelaskan pemikiran mereka, yang menjadikan kepercayaan palsu yang mereka pakai untuk membenarkan prasangka menganggapnya sebagai sesuatu yang benar, sedangkan pada kenyataannya, mereka tidak. ia adalah.

Masyarakat harus mulai meninggalkan justifikasi prasangka yang tidak masuk akal ini untuk mulai lebih toleran dan hidup dalam harmoni tanpa kebencian yang tidak adil terhadap orang lain yang menyebabkan konflik sosial. Mengusahakan empati, penerimaan, ketegasan dan toleransi akan menjadi permulaan sosial yang baik untuk mengakhiri prasangka. Sekiranya kita semua melakukannya, kita akan hidup dalam masyarakat yang lebih padu dan bahagia.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.