Strategi didaktik untuk mengajar pembelajaran

belajar mengaji

Belajar perlu dalam hidup untuk maju. Belajar tidak mudah dan perlu mempelajarinya. Di sekolah-sekolah hari ini mereka mahu pelajar belajar tetapi mereka tidak mengajar mereka bagaimana melakukannya, ini adalah masalah besar kerana sebilangan besar pelajar ini berpendapat bahawa ada sesuatu yang salah dengan ingatan mereka. Tidak ada yang salah dengan ingatan pelajar, mereka mesti belajar belajar sebelum melakukannya. Ini adalah asas seperti ini, tetapi sayangnya dalam sistem pendidikan, ia dilupakan. Ramai yang tiba di universiti tanpa mengetahui cara belajar dengan betul.

Adalah perlu untuk mengetahui strategi mana yang terbaik untuk setiap pelajar kerana tidak semua akan berfungsi sama untuk masing-masing. Setiap orang mempunyai cara belajar yang berbeza dan irama yang sesuai dengan diri mereka, sesuatu yang mesti dihormati. Orang harus tahu apa yang harus mereka lakukan untuk belajar dengan lebih baik dan mencari jalan untuk melakukannya yang paling selesa bagi mereka dalam apa jua keadaan.

Sebaik-baiknya, guru harus memasukkan kaedah ini ke dalam kelas mereka untuk mengajar pelajar menggunakannya sendiri, dengan cara ini mereka akan mempunyai peluang yang lebih baik untuk mengingat kembali bahan pembelajaran. Dengan cara ini para pelajar mereka akan dapat menginternalisasi kandungan pembelajaran dengan lebih baik dan ketika mereka harus mengikuti ujian atau peperiksaan untuk dapat mengatasinya dengan jayanya tanpa melupakan apa yang dipelajari nanti

mengajar untuk belajar

Paparan

Konsep akademik dihidupkan sebagai pengalaman pembelajaran visual dan langsung, membantu pelajar memahami bagaimana persekolahan diterapkan di dunia nyata. Contohnya termasuk penggunaan papan putih interaktif di mana mereka dapat menunjukkan foto, klip audio, video ... Pelajar juga boleh didorong untuk keluar dari tempat duduk mereka dengan eksperimen kelas dan lawatan lapangan.

Pembelajaran koperatif

Pelajar berkebolehan bercampur perlu didorong untuk bekerjasama dengan mempromosikan aktiviti seluruh kelas atau kumpulan kecil. Dengan menyatakan idea anda secara lisan dan memberi respons terhadap makanan lain. Ini akan membuat pelajar mengembangkan keyakinan diri dan mereka juga akan meningkatkan komunikasi dan kemahiran berfikir kritis anda yang sangat penting untuk hidup.

Menyelesaikan teka-teki matematik, menjalankan eksperimen sains, dan membuat lakaran adalah beberapa contoh bagaimana pembelajaran koperatif dapat dimasukkan ke dalam pelajaran di kelas.

Penyelidikan

Kemukakan soalan yang boleh mendorong pemikiran anda untuk berfikir sendiri dan menjadi pelajar yang lebih berdikari. Menggalakkan pelajar untuk mengemukakan soalan dan menyiasat idea mereka sendiri membantu mereka meningkatkan kemahiran menyelesaikan masalah mereka serta memperoleh pemahaman yang lebih mendalam mengenai konsep akademik. Kedua-duanya adalah kemahiran hidup yang penting.

belajar mengaji

Pertanyaan boleh berdasarkan sains atau berasaskan matematik, misalnya, "Mengapa bayangan saya berubah ukuran?" atau "Adakah jumlah dua nombor ganjil selalu nombor genap?" Namun, mereka juga dapat bersikap subjektif dan mendorong pelajar untuk menyatakan sudut pandang unik mereka, misalnya, "Adakah puisi harus berima?" atau "Sekiranya semua pelajar memakai pakaian seragam?"

Belajar untuk meluangkan masa belajar

Terlalu banyak pelajar menunggu hingga malam sebelum peperiksaan untuk mempelajarinya. Begitu juga, guru sering menunggu sehingga sehari sebelum ujian untuk disemak. Apabila jumlah pelajar yang mencukupi mendapat markah yang baik dalam peperiksaan, nampaknya mereka telah mempelajari bahan tersebut. Tetapi beberapa minggu kemudian, sebahagian besar maklumat itu hilang dari minda pelajar. Untuk pembelajaran yang lebih lama, kajian harus dilakukan dalam bahagian yang lebih kecil dari masa ke masa.

Setiap kali anda meluangkan sedikit ruang, anda akan melupakan sedikit maklumat dan kemudian anda mempelajarinya semula. Melupakan itu sebenarnya membantu anda menguatkan ingatan anda. Ini berlawanan dengan intuitif, tetapi anda perlu melupakan sedikit dan kemudian menolong anda mempelajarinya dengan mengingat kembali.

Guru dapat menolong pelajar menerapkan strategi ini dengan menolong mereka membuat kalendar belajar untuk merancang bagaimana mereka akan menyemak potongan kandungan dan dengan membentuk potongan kecil waktu kelas setiap hari untuk menyemaknya. Dalam kedua kes tersebut, rancang untuk memasukkan konsep semasa dan bahan yang dipelajari sebelumnya - banyak guru tahu ini adalah "spiral."

Pengekodan dua

Ini bermaksud menggabungkan kata dan elemen visual. Apabila maklumat disampaikan kepada kami, maklumat tersebut sering disertakan dengan beberapa jenis visual: gambar, grafik atau grafik, atau penyusun grafik. Semasa pelajar belajar, mereka harus menjadi kebiasaan untuk memperhatikan gambar-gambar ini dan menghubungkannya ke teks dengan menjelaskan apa yang ingin mereka sampaikan dengan kata-kata mereka sendiri. Kemudian pelajar dapat membuat visual konsep mereka sendiri. Proses ini menguatkan konsep di otak melalui dua jalan yang berbeza, memudahkan pemulihan kemudian.

Belajar di kelas

Apabila bercakap mengenai gambar, ia tidak semestinya spesifik, bergantung kepada jenis bahan seperti infografik, jalur kartun, gambar rajah, penyusun grafik, garis masa, apa sahaja yang masuk akal bagi anda, selama seperti ketika anda mewakili maklumat dengan kata-kata dan gambar.

Ini bukan hanya untuk pelajar yang pandai melukis. Ini bukan mengenai kualiti lukisan. Ia hanya perlu menjadi representasi visual untuk mewakili pembelajaran. Di kelas, secara berkala, adalah idea yang baik untuk mengarahkan perhatian pelajar kepada visual yang digunakan dalam buku teks, di laman web, dan bahkan dalam tayangan slaid mereka sendiri.

Anda perlu meminta pelajar menggambarkan visual antara satu sama lain dan membuat hubungan dengan apa yang mereka pelajari. Pelajar kemudian boleh diminta untuk membuat gambar mereka sendiri untuk memperkukuhkannya. Ingatkan pelajar untuk memasukkan gambar rajah, lakaran, dan membuat penyusun grafik semasa belajar di rumah.

Selain semua ini, Pelajar juga mesti belajar belajar dengan menyusun maklumat, menggarisbawahi teks, dan memisahkan idea yang paling penting dari yang paling penting. Susun semula maklumat dalam rajah dan kemudian hafalnya dan buat ringkasan tanpa melihat kandungannya untuk mengetahui apa yang sebenarnya telah mereka pelajari dari pelajaran dan mengenal pasti isi yang paling lemah dalam fikiran mereka untuk mengukuhkannya.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.