Inilah taktik yang digunakan oleh polis untuk mengelakkan seseorang melompat dari jambatan

mengelakkan bunuh diri

Dua hari yang lalu, dalam artikel saya Jambatan Kehidupan, bercakap mengenai sebilangan besar orang yang membunuh diri dengan melompat dari jambatan di Korea Selatan. Malangnya, peristiwa ini berulang di banyak bandar di seluruh dunia.

Sebuah artikel di The New Yorker bercakap tentang orang-orang ini yang memutuskan untuk membunuh diri dengan membuang diri ke dalam kekosongan. Artikel tersebut bertajuk Jumper ('penerjun'). Artikelnya cukup luas tetapi ada beberapa petikan yang menarik perhatian saya dan yang ingin saya kongsikan kepada anda semua:

1) Briggs, seorang peronda dari Golden Gate (jambatan di mana kebanyakan bunuh diri dilakukan), perbualan yang sama selalu bermula dengan bunuh diri. Soalan "Bagaimana perasaan awak hari ini?" Selepas itu "Apa rancanganmu untuk besok?" Sekiranya orang itu tidak mempunyai rancangan, Briggs mengatakan: Baiklah, mari kita merancang sesuatu. Sekiranya setelah membuat rancangan itu, anda tidak berpuas hati, anda boleh kembali ke sini nanti. »

2) Satu baris dari artikel yang benar-benar menarik perhatian saya: "Saya dengan serta-merta menyedari bahawa semua yang saya fikirkan tidak dapat diperbaiki benar-benar dapat diperbaiki, kecuali bahawa ia hanya melompat." Ini adalah kesaksian tentang bunuh diri yang selamat dari tujuannya.

3) Saya akan berjalan kaki ke jambatan. Sekiranya seseorang tersenyum kepada saya dalam perjalanan, saya tidak akan melompat. " Terdapat banyak perkara menarik dalam artikel ini. Jangan lupa, jika anda pernah berjalan di atas jambatan dan menemui seseorang, senyumlah mereka 😉

Sebilangan besar orang yang cuba membunuh diri menyesal semasa berada dalam keadaan hampa atau setelah mengambil ubat yang berlebihan. Data ini diambil dari orang yang terselamat dalam cubaan bunuh diri.

Kesaksian seseorang yang terselamat dalam cubaan bunuh diri

Saya mengambil dos trazodone yang berlebihan. Jumlah yang mematikan. Saya keluar untuk merokok yang saya anggap sebagai rokok terakhir saya. Pada minit-minit itu saya dapati bahawa semua yang saya lihat negatif dalam hidup saya tidaklah begitu buruk. Saya melihat semuanya dengan cara yang lebih optimis. Saya dengan cepat meletakkan jari saya untuk muntah. Saya cuba melawan impian itu.

Seluruh badan saya sakit. Telinga saya berdering sangat. Saya sampai pada kesimpulan bahawa lambat laun saya akan tertidur dan bahawa saya tidak tahu sama ada saya akan bangun. Saya dengan cepat pergi ke ER. Beberapa hari kemudian seorang psikiatri melihat saya. Ini berlaku pada tahun 2009. Pada bulan Mei saya lulus dan esok saya akan menjalani temu duga.

Mengetahui bahawa anda akan mati sepenuhnya mengubah keseluruhan pandangan hidup anda dengan serta-merta. "

Saya teringat membaca artikel mengenai seorang lelaki yang terselamat dari cubaan bunuh diri dari Jambatan Golden Gate. Pemikiran pertamanya setelah melompat adalah mengenai segera menyesal.

Sekiranya anda ingin mendalami topik ini dengan lebih mendalam, saya menjemput anda untuk membaca artikel yang lebih lengkap ini: Pencegahan bunuh diri


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.