Teori lampiran

bayi dilekatkan dengan selamat pada pengasuh

Pada masa kini, kita mendengar lebih banyak perbincangan mengenai keterikatan dan bagaimana ia memberi manfaat kepada anak-anak. Ini adalah bentuk perubahan dalam membesarkan anak di mana 'meninggalkan' anak-anak untuk tumbuh kuat dan berdikari tidak ada hubungannya. Lampiran berkaitan dengan kebergantungan awal untuk memberi kekuatan dan keselamatan kepada anak-anak dan dengan itu menjadi mandiri, mengetahui bahawa mereka mampu dan mereka mempunyai jaringan sokongan yang kuat dan tahan.

Teori lampiran adalah konsep dalam psikologi perkembangan yang merujuk kepada kepentingan keterikatan dari segi perkembangan peribadi. Ini adalah cara di mana individu membentuk 'ikatan' emosi dan fizikal dengan orang lain untuk mempunyai rasa kestabilan dan keselamatan yang diperlukan untuk dapat mengambil risiko, tumbuh dan berkembang dengan keperibadian yang kuat. Teori lampiran dapat difahami dalam beberapa cara dan biasanya pengalaman orang sendiri yang memberikannya makna.

John Bowlby dan teori lampiran

Ahli psikologi John Bowlby adalah yang pertama menggunakan istilah ini. Pada tahun 60-an, dia menetapkan preseden bahawa perkembangan kanak-kanak sangat bergantung pada kemampuan anak untuk membentuk hubungan yang kuat dengan pengasuh utama (biasanya orang tua). Kajiannya mengenai perkembangan kanak-kanak dan perangai kanak-kanak mendorongnya membuat kesimpulan ikatan yang kuat terhadap pengasuh memberikan rasa selamat yang diperlukan.

keterikatan pada zaman kanak-kanak yang mempengaruhi kehidupan orang dewasa

Sekiranya hubungan ini tidak terjalin, ahli psikologi mendapati bahawa orang itu menghabiskan banyak tenaga dalam hidupnya untuk mencari kestabilan dan keselamatan. Orang tanpa ikatan sering takut dan tidak mahu mencari dan mempelajari pengalaman baru. Sebaliknya, seorang anak yang mempunyai kasih sayang yang kuat terhadap salah seorang ibu bapanya, Anda akan merasakan lebih banyak kekuatan dan sokongan sehingga anda akan mempunyai semangat yang lebih berani dan autonomi.

Perkembangan difasilitasi pada anak-anak yang menikmati kasih sayang ibu bapa mereka kerana mereka menghabiskan masa memerhatikan dan berinteraksi dengan persekitaran berkat kenyataan bahawa keperluan segera mereka dipenuhi dan dibenarkan. Teori lampiran menjelaskan bahawa bapa mesti memberikan sokongan berterusan dan keselamatan sejak lahir dan semasa tahun-tahun formatif kanak-kanak.

Mary Ainsworth dan tingkah laku ikatan

Mary Ainsworth akan mengembangkan banyak idea yang dikemukakan oleh Bowlby dalam kajiannya. Dia mengenal pasti kewujudan apa yang dikenali sebagai 'tingkah laku lampiran'. Tingkah laku lampiran tidak sama dengan keterikatan itu sendiri. Anak-anak yang memperlihatkan tingkah laku keterikatan adalah anak-anak yang tidak aman yang berharap dapat menjalin atau menjalin kembali ikatan dengan pengasuh yang mereka rasa tidak ada. Tingkah laku ini menurut Mary Ainsworth adalah semula jadi pada kanak-kanak.

Khususnya, dia mengenal pasti wujudnya apa yang disebutnya sebagai "tingkah laku lampiran," contoh tingkah laku yang ditunjukkan oleh kanak-kanak yang tidak selamat dengan harapan dapat menjalin atau menjalin semula ikatan dengan pengasuh yang kini tidak hadir. Oleh kerana tingkah laku ini berlaku secara seragam pada kanak-kanak, ini adalah hujah yang kuat untuk wujudnya tingkah laku "bawaan" atau naluri pada haiwan manusia. Kajian ini dijalankan dengan melihat sampel perwakilan besar kanak-kanak dengan pelbagai tahap hubungan dengan ibu bapa atau penjaga mereka, dari ikatan yang kuat dan sihat hingga hubungan yang lemah.

teori lampiran pada zaman kanak-kanak

Kanak-kanak dipisahkan dari penjaga mereka dan tindak balas mereka diperhatikan. Anak-anak dengan ikatan yang kuat agak tenang, mereka kelihatan yakin bahawa pengasuh mereka akan kembali tidak lama lagi, sementara anak-anak yang lemah lembut akan menangis dan menunjukkan keperitan ketika dikembalikan kepada ibu bapa mereka.

Kemudian dalam kajian yang sama, anak-anak terdedah kepada situasi tekanan yang disengaja, di mana hampir semua mula menunjukkan tingkah laku tertentu yang berkesan untuk menarik perhatian pengasuh mereka, contoh tingkah laku lampiran yang baik.

Tahap dalam pembentukan lampiran

Untuk lebih memahami pembentukan ikatan semula jadi pada anak-anak, perlu mengetahui tahap-tahap pembentukan ini. Dengan cara ini adalah mungkin untuk memahami keperluan bayi dan anak-anak untuk mempunyai ikatan kekal dengan pengasuh utama mereka melalui tingkah laku keterikatan mereka sendiri. Tahap pembentukannya adalah.

0 hingga 2 bulan

Pada tahap ini terdapat orientasi terhadap pengasuh utama, memancarkan isyarat yang berlaku sebagai interaksi pertama. Bayi mula mengenali pengasuhnya dan pengasuh menyesuaikan diri dengannya. Bayi menjadi biasa dengan pengasuh utamanya dan mula melakukannya sebagai model peranan rujukannya.

Bayi yang baru lahir mencari ikatan

Antara 3 hingga 7 bulan

Semasa peringkat ini, bayi mula mempunyai reaksi yang berbeza terhadap angka lampiran. Tingkah laku bayi berbeza dengan orang lain dan biasanya dia hanya ingin bersama dengan orang yang paling banyak dia menghabiskan masa, seperti ibu atau ayah, atau kedua-duanya. Sekiranya ibu bapa tidak berada di hadapan, anda boleh menangis agar mereka kembali.

Antara 7 bulan dan 3 tahun

Tingkah laku lampiran (atau tingkah laku) muncul semasa peringkat ini. Sepanjang peringkat ini, anak-anak mahu bersama ibu bapa mereka sepanjang masa. Mereka merangkak atau berjalan ke arah mereka, menangis untuk mendapatkan perhatian dan keperluan fizikal dan emosi mereka dipenuhi. Dia takut kepada orang yang tidak dia kenali dan kehadiran ibu bapanya bersama atau secara berasingan memberi mereka keselamatan anda perlu merasakan ketenangan dalaman.

Dari tahun 3

Ia bermula dari usia 3 tahun ketika kanak-kanak mula saling mengatur dan ingin menunjukkan kebebasan mereka. Hubungan itu ditujukan kepada autonomi budak lelaki dari gadis itu. Tokoh lampiran terus memberi anda keselamatan yang anda perlukan untuk menjelajahi dunia, tetapi pada masa yang sama si kecil perlu menunjukkan dan mengesahkan autonomi mereka.

Jenis lampiran

Selain itu, pelbagai jenis lampiran boleh didapati:

  • Lekapan selamat. Kanak-kanak kehilangan pengasuh utama mereka dan gembira melihatnya tetapi terus bermain dengan senyap.
  • Lekapan yang tidak selamat. Anak-anak tidak menunjukkan rasa tidak senang ketika berpisah dengan pengasuh utama dan mengabaikannya setelah kembali. Mereka kelihatan bebas tetapi tingkah laku ini biasanya disebabkan oleh masalah emosi kecil.
  • Ketagihan yang tidak selamat. Kanak-kanak itu menunjukkan penderitaan yang besar dalam perpisahan dan mencari hubungan dengan pengasuh utama dalam perjalanan kembali tetapi tidak diyakinkan. Mereka tidak menunjukkan tingkah laku penerokaan di bilik permainan jika pengasuh tidak hadir.
  • Lekapan tidak teratur Anak mempunyai corak tingkah laku yang bertentangan: kekeliruan, ketakutan, kekacauan dalam tindakan mereka, dll. Dia mempunyai masalah peraturan emosi dan biasanya disebabkan oleh beberapa jenis penderaan kanak-kanak.

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.