Adakah terdapat hubungan antara genius artistik dan kegilaan?

"Lelaki telah memanggil saya gila; tetapi masih tidak dapat diselesaikan persoalan sama ada kegilaan adalah bentuk tertinggi atau tidak kecerdasan, jika banyak yang mulia, jika semua yang mendalam, tidak timbul penyakit pemikiran, mood dimuliakan dengan mengorbankan akal umum. Mereka yang mengimpikan hari mereka tahu banyak perkara yang melarikan diri dari mereka yang hanya bermimpi malam. Dalam penglihatan kelabu mereka mendapat gambaran tentang kekekalan dan mereka bergetar, setelah terbangun, mengetahui bahawa mereka telah berada di rahsia besar. " (Edgar Alan Poe)

 

Tema hubungan antara artis atau individu kreatif dan kegilaan mempunyai sentiasa menarik perhatian dan terus berlaku. Telah diperhatikan selama bertahun-tahun bahawa orang kreatif cenderung mempunyai jumlah gangguan mood dan penyakit mental yang luar biasa tinggi, dan walaupun terdapat banyak penyelidikan, tidak ada kesimpulan yang pasti untuk menjelaskan hubungan ini.

1455919 Definisi kegilaan dan kreativiti artistik mereka sangat berkaitan, Sejak kegilaan , dapat dijelaskan sebagai: tingkah laku tertentu yang tidak mematuhi apa yang ditetapkan oleh konvensi sosial atau normalitas. Ini adalah ketidakseimbangan, jarak jauh akal, perjalanan wilayah di luar hadnya, sesuatu orang asing. La kreativiti   mengandaikan idea yang berbeza, asliitu konstruktif, berbeza, meneroka yang baru, yang tidak pasti, apa yang keluar dari yang telah ditetapkan. Tetapi persamaan dari segi definisi tidak menunjukkan kesamaan, adalah penting untuk menunjukkan bahawa terdapat perbezaan besar antara kedua konsep ini dan berkali-kali instrumen atau kaedah digunakan untuk menilai watak individu dalam kedua-dua kes adalah sama, yang boleh menyebabkan hubungan antara kegilaan dan kesenian seni hanya dengan persamaan antara instrumen yang digunakan.

Minat dalam hubungan antara kreativiti dan kegilaan bukanlah sesuatu yang baru, seperti Aristoteles dalam bukunya: Orang yang genius dan melankolis (masalah XXX), berkaitan kesedihan dan / atau kegilaan dengan genius, mempunyai bahagian di mana dia bertanya mengapa lelaki luar biasa sering melankolisMemahami melankolis sebagai kemurungan dan ketidakseimbangan mental, dia mengatakan bahawa daya kreatif adalah intim dengan melankolis, saudara perempuan kemurungan dan puteri mania, dengan ini dia bermaksud bahawa melankolis adalah mesin dan puncak genius kreatif. Tetapi ini tidak bermaksud semua genius seni yang hebat menderita semacam kegilaan, tetapi ada yang menggunakannya sebagai motor untuk mencipta.

Dalam satu senikeldai diterbitkan dalam Jurnal penyelidikan pshyquiatric, dari Institut Karolinska di Stockholm pada tahun 2013 . Satu kajian dilakukan dengan populasi Sweden lebih dari satu juta orang, menggunakan penyakit psikiatri seperti: gangguan ekuisiko, kemurungan, sindrom kecemasan, penyalahgunaan alkohol dan dadah, autisme, gangguan hiperaktif defisit perhatian atau ADHD, saraf anoreksia dan bunuh diri. Terdapat juga persamaan tertentu, seperti kenyataan bahawa sebahagian besar orang yang mengalami gangguan bipolar atau skizofrenia berada di kawasan pekerjaan yang kreatif. Mereka mendakwa bahawa penulis adalah kreatif yang kemungkinan besar menderita penyakit mental seperti skizofrenia, kemurungan, kegelisahan dan hampir 50% lebih cenderung untuk membunuh diri, di samping itu, jurugambar, penari dan penyelidik lebih cenderung menderita gangguan bipolar.

Penemuan lain adalah bahawa pada tahap otak, antara orang yang paling kreatif dan skizofrenia, terdapat persamaan tertentu dalam neurotransmitter yang disebut dopamin, yang merupakan bahan semula jadi yang dirembeskan oleh otak kita dan bertanggungjawab memberi kita kepuasan dan kebahagiaan. Kedua-dua kumpulan ini didapati kekurangan reseptor dopamin, yang boleh menghasilkan banyak idea yang tidak biasa.

Walaupun apa yang telah dikatakan dalam artikel sebelumnya, tidak semestinya disimpulkan bahawa menjadi kreatif bermaksud memiliki kemungkinan lebih besar menderita salah satu penyakit ini, tetapi dapat juga dianggap bahwa menderita salah satu penyakit mental ini cenderung menjadi orang yang kreatif, boros, tanpa penghambatan dan tanpa mematuhi peraturan konvensional.

Beberapa artis terkenal yang menderita penyakit mental telah:

-Edward mengunyah, (1863-1944) Dia adalah seorang pelukis yang menghabiskan sebagian besar hidupnya dengan kegelisahan dan halusinasi, dia menulis dalam buku hariannya "" Ketakutan saya terhadap kehidupan adalah perlu bagi saya, seperti penyakit saya. Mereka tidak dapat dibezakan dari saya dan kehancuran mereka akan menghancurkan seni saya. "

-Vincent van Gogh, (1853-1890) Artis yang disalahpahami ini menderita gangguan bipolar yang disertai dengan halusinasi, penglihatan, dan epilepsi psikomotor. Dalam sepucuk surat yang dia tulis kepada saudaranya: "Saya mengalami serangan kegelisahan yang mengerikan, nampaknya tanpa alasan, dan lain-lain perasaan kekosongan dan keletihan di kepala saya ... kadang-kadang saya mengalami serangan melankolis dan penyesalan yang luar biasa."

-Edgar Allan Poe (1809 - 1849) Penulis berbahasa Inggeris yang menderita kerana masalah alkohol, melankolis dan tertekan, menderita gangguan bipolar dan surat-suratnya menunjukkan bahawa dia bergelut dengan pemikiran bunuh diri

-Ludwig van Beethoven (1770 - 1827) Komposer, konduktor, dan pemain piano, yang mempunyai pemikiran untuk bunuh diri dan diyakini menderita gangguan bipolar yang dia hadapi sepanjang hidupnya.

-Ernest Hemingway (1899-1961) Penulis dan wartawan Amerika, yang menderita alkoholisme dan kemurungan manik, bunuh diri pada tahun 1961. Terdapat sejarah panjang penyakit mental dalam keluarganya.

-Fyodor Dostoevsky (1821-1881) Novelis Rusia yang karyanya menyelidiki psikologi manusia, menderita epilepsi yang teruk dan juga kemurungan. Dia juga mempunyai ketakutan yang berterusan untuk dikuburkan hidup-hidup.

-Vaslav Nijinsky (1890 - 1950) Koreografer dan penari Rusia yang kerjayanya berakhir ketika tanda-tanda skizofrenia menjadi jelas, dia mempunyai paranoia dan halusinasi, dalam buku hariannya dia menulis: «Saya ingin anda memotret tulisan saya untuk menjelaskan tulisan saya, kerana tulisan saya adalah karya Tuhan "Daripada mencetaknya," kerana mencetak merosakkan tulisan. Menulis adalah sesuatu yang indah, sebab itulah perlu memperbaikinya. Dia menghabiskan dekad terakhir hidupnya di institusi psikiatri.

Baik normaliti tidak termasuk patologi, atau patologi adalah sesuatu yang berterusan, idea-idea Aristoteles tentang melankolis atau kegilaan sebagai kekuatan kreatif tidak terbukti dalam semua kes. Ketidaknormalan yang berlaku pada sebahagian besar seniman juga dapat terjadi pada sebahagian besar populasi biasa, tetapi salah satu perbezaannya ialah ketidaknormalan artis mendapat perhatian khusus. Adalah tidak tepat untuk mengatakan bahawa semua kreatif mempunyai risiko penyakit mental.

Dengan ini kita tidak dapat menolak hubungan antara kegilaan dan seni, tetapi korelasi tidak menyiratkan kausalitas, iaitu fakta kegilaan dan kekuatan artistik berkaitan dalam banyak kes, itu tidak menunjukkan bahawa satu menyebabkan yang lain, dan juga bahawa mereka bergantung antara satu sama lain.Ya.

 

Oleh: Dolores Ceñal Murga


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.

bool(benar)