Melihat faktor biotik

Etimologi dari kata "biotik" secara tegas mengacu pada awalan dari asal Yunani "bio", yang berarti "hidup", dan di bawah fakta sederhana inilah arti dari istilah yang sangat atipikal ini diklarifikasi. Karena itu, "faktor biotik" adalah faktor yang merujuk pada kehidupan, untuk apa yang hidup, jadi dalam ekologi itu mengacu pada semua jenis organisme yang berkembang di lingkungan tertentu, yang memodifikasinya dan berinteraksi dengan organisme lain atau dengan lingkungan itu sendiri. Ada komponen kemauan tertentu, di mana faktor-faktor ini menghindari begitu saja terbawa oleh kekuatan alam, dan dengan demikian, meskipun mereka tidak memiliki kecerdasan dalam derajat manusia, mereka memberikan pengaruh sadar pada lingkungan mereka.

Kita tentu saja berbicara tentang "flora" dan "fauna", tumbuhan, hewan, dan semua makhluk serupa tetapi dengan nama yang kurang dikenal bagi mereka yang tidak terlalu terlibat dalam dunia sains, atau yang sekadar ingin tahu. Dengan cara ini, hutan dan semua pepohonannya merupakan faktor biotik, tupai dan biji-bijian serta kacang-kacangan yang mereka kumpulkan, burung pemangsa yang mengintai dari atas, bunga hias, buah-buahan bahkan tunas dan jamur spora yang menghuni daerah basah. Atau, tanpa melangkah lebih jauh, hewan peliharaan kita dan kutu mereka, makanan kita, diri kita sendiri, sepertinya banyak karena banyak yang harus diperhitungkan, tetapi itu bukanlah segalanya.

faktor biotik

Agen perubahan

Makhluk hidup yang berbeda ini harus memastikan kelangsungan hidupnya sendiri, dan melalui interaksi dengan spesies lain, berkembang biak, yang karenanya mereka memiliki variasi karakteristik fisiologis dan perilaku yang membantu mereka bersaing untuk mendapatkan sumber daya yang diperlukan untuk kelangsungan hidup mereka.

Faktor biotik dapat dipahami sebagai agen perubahan dalam suatu sistem, subjek yang tindakannya memulai lingkungan, tetapi apa yang mereka lakukan? Sumber daya apa yang mereka gunakan untuk bertahan hidup? Jawabannya adalah elemen lain yang menurut ekologi dan biologi membentuk lingkungan: faktor "abiotik". Awalan "a" ditambahkan ke kata untuk menunjukkan kualitas ketidakhadiran, atau dengan kata lain, untuk menunjukkan bahwa itu bukan milik biologis, itu asing untuknya. Dengan demikian, hal-hal seperti udara, tanah, air, cahaya, dan suhu mengatur tahapan di mana flora dan fauna berkembang, sebuah media di mana kehidupan tidak ada dengan sendirinya, tetapi yang menyediakan makanan untuknya.

Klasifikasi

Di satu sisi, bergantung pada peran mereka dalam siklus interaksi organik / anorganik di mana kehidupan diringkas, faktor biotik memiliki tiga subdivisi utama:

- Produser atau Autotrof: Mata rantai pertama dalam rantai kompleks, jenis faktor ini terdiri dari organisme yang mengambil materi anorganik dan mengubahnya menjadi makanan yang mereka konsumsi sendiri. Ini menyiratkan bahwa interaksinya dengan makhluk hidup lain terbatas dibandingkan dengan spesies lain karena tidak bergantung pada konsumsi langsung faktor biotik lainnya. Tanaman secara alami termasuk dalam klasifikasi ini. Selain itu, dengan memanfaatkan unsur-unsur yang sering menjadi limbah makhluk lain (seperti karbon dioksida dari pernapasan dan urea dari urin), mereka berkontribusi pada penggunaan kembali senyawa, suatu praktik yang menjaga kebersihan lingkungan.

- Konsumen atau Heterotrof: mata rantai kedua hipotetis dalam rantai makanan. Faktor ini terdiri dari organisme yang kapasitas dan bakatnya tidak memungkinkan untuk memproduksi makanannya sendiri, untuk itu mereka memperoleh nutrisinya melalui konsumsi langsung makhluk lain, baik Produsen maupun Konsumen lain. Hewan adalah contoh ideal dari klasifikasi ini. Apakah mereka yang memakan tumbuhan, karnivora yang membunuh hewan lain, atau pemakan bangkai yang memanfaatkan berbagai kematian, tidak ada hewan yang mampu menghasilkan semua nutrisi yang diperlukan di dalam tubuhnya sendiri, untuk itu mereka menggunakan konsumsi makhluk yang ada di cara atau cara lain mereka telah berhasil. Inilah sebabnya mengapa manusia, bahkan jika dia "menanam" sayuran dan "memelihara" hewan, secara teknis adalah seorang konsumen.

- Pengurai atau Detritofag: Sama seperti Produsen memanfaatkan bahan organik dari lingkungan atau dari ekskresi makhluk hidup lain untuk memberi makan diri mereka sendiri, mata rantai ketiga dan terakhir dalam rantai ini (setidaknya pada tingkat dasar) menggunakan bahan organik yang ditemukan di jaringan dan membusuk. senyawa., apakah ini daun yang gugur, mayat, kulit yang berguguran atau sejenisnya. Di antara pengurai yang paling umum adalah cacing tanah dan jamur.

Jenis faktor biotik ketiga ini cMenggunakan fungsi daur ulang dan penggunaan kembali yang serupa pada prinsipnya seperti yang dilakukan oleh Produsen ketika bertanggung jawab untuk mendapatkan kemajuan yang benar dari proses vital lingkungan dan keseimbangannya, tetapi ia melakukannya pada tingkat yang lebih dalam, kompleks, dan simbiosis ketika siklus ditutup dan dimulai kembali. Bahan organik yang membusuk diubah menjadi zat yang memberi makan Produsen, dan proses dimulai kembali.

Selain itu, ada klasifikasi yang diberikan sehubungan dengan jumlah organisme yang akan dikelompokkan: individu (satu unit), populasi (kumpulan individu dari tempat tertentu) dan komunitas (kumpulan populasi interaktif). Di sisi lain, faktor biotik memiliki seperangkat hubungan intersubjektif sesuai dengan jenis interaksi yang mereka lakukan satu sama lain, sehingga ada: predasi (makhluk hidup makan langsung pada makhluk lain, dengan kematian sebagai konsekuensinya), persaingan ( ketika dua spesies menggunakan sumber daya yang sama), parasitisme (ketika makhluk hidup mengambil keuntungan dari makhluk lain tanpa menawarkan imbalan apa pun) dan mutualisme (hubungan di mana kedua belah pihak mendapat manfaat dari interaksi tersebut.

faktor biotik di lingkungan

Faktor biotik dalam makanan manusia

Konon, mungkin ada bidang yang tidak terduga di mana faktor biotik muncul. Diet Makrobiotik, misalnya, adalah jenis diet yang diambil dari ide-ide dari budaya oriental, dan ditata ulang di bawah ide-ide modern, di sini, proporsi dan jenis makanan yang dicerna ditangani dengan sangat hati-hati di bawah ide menciptakan keseimbangan yang memadai Senyawa kimiawi dalam tubuh setelah makanan ini dicerna, sehingga berkolaborasi dengan proses asimilasi, yang membantu mencegah penyakit dengan menghindari rasa lelah yang diderita tubuh saat harus mengolah makanan dalam jumlah yang tidak proporsional.

Selain itu, tren dalam industri makanan dan pola konsumsi berbagai masyarakat adalah masuknya unsur "probiotik" ke dalam makanan. Mereka hanyalah berbagai makanan (biasanya sosis atau susu) yang telah ditambahkan varietas bakteri khusus yang, ketika dikonsumsi, bermanfaat bagi tubuh dengan cara tertentu. Contoh yang paling umum adalah jenis yogurt yang meningkatkan proses pencernaan dan penyerapan nutrisi di usus.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.